:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Khamis, 11 Julai 2013

Puasa untuk Allah


http://3.bp.blogspot.com/_uqWCZiOUkYQ/TGEnKFrjw7I/AAAAAAAAOzc/N2o6gTxv9uA/s320/ramadhan1.jpg

Puasa untuk Allah


Puasa merupakan ibadah
 yang tidak asing bagi seluruh
 umat Islam. 




Terdapat pelbagai bentuk
 ibadah puasa, namun puasa yang
 difardukan dalam bulan Ramadan
 istimewa di hati umat Islam. 




Allah SWT telah memfardukan
 kepada hamba-Nya agar berpuasa
 dalam bulan Ramadan sebagaimana
 firman-Nya: 




"Wahai orang beriman! 
Diwajibkan ke atas kamu berpuasa
 (Ramadan) sebagaimana diwajibkan
 ke atas orang yang terdahulu
 daripada kamu,
 semoga kamu bertakwa."

 (al-Baqarah: 183)





Pada surah yang sama, 
ayat ke 185 pula Allah berfirman:  




"Sesiapa antara kamu 
menyaksikan anak bulan Ramadhan
 (atau mengetahuinya) maka hendaklah 
dia berpuasa pada bulan itu."





Bulan Ramadan juga 
merupakan bulan yang 
dimuliakan oleh Allah SWT
 kerana di dalam bulan inilah 
al-Quran diturunkan sehinggakan ia
 dikenali sebagai bulan al-Quran. 






Dalam bulan Ramadan,
 malaikat Jibril akan membacakan 
al-Quran dan menyemak bacaan
 Rasulullah SAW sebagaimana yang
 diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari 
dalam kitab sahihnya.




Kelebihan bulan Ramadan
 yang tidak ada pada bulan
 yang lain ialah dibelenggunya syaitan,
 dibuka pintu syurga dan
 ditutup pintu neraka.




 Rasulullah SAW bersabda: 




" Apabila datang bulan Ramadan 
pintu-pintu syurga dibuka 
sedangkan pintu-pintu neraka
 ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu. 


(Riwayat Bukhari dan Muslim). 




Sementara dalam riwayat lain
 terdapat tambahan lafaz: 



"Maka Allah
 membebaskan orang-orang
 dari neraka dan ia 
berlangsung setiap malam
 (dalam Ramadan)." 



(Riwayat Ibnu Majah,
 Al-Tirmizi dan Ibnu Khuzaimah)





Malam Lailatulqadar turut 
berada dalam bulan Ramadan. 



Allah SWT telah
 memilih malam ini untuk
 diturunkan al-Quran serta malam
 yang lebih baik daripada 1,000 bulan.




 Allah SWT berfirman: 




"Sesungguhnya Kami telah
 menurunkan (al-Quran) ini
 pada Malam Lailatulqadar 
dan adakah engkau mengetahui 
apa dia kebesaran
 Malam Lailatulqadar itu?
 Malam Lailatulqadar lebih baik 
daripada 1000 bulan."


(al-Qadr: 1-3)





Disebabkan itu Rasulullah 
menekankan umatnya untuk
 mencari malam Lailatulqadar dengan
 memperbanyakkan amalan pada
 sepuluh malam atau tujuh terutama
 pada malam yang ganjil terakhir
 sebagaimana yang terdapat dalam
 hadis yang diriwayatkan
 oleh Imam Muslim. 





Di malam tersebut umat Islam
 dituntut untuk memperbanyakkan
 ibadah terutama solat di malam hari.
Puasa bertindak sebagai benteng
 seorang Muslim terhadap ujian
 nafsu dan syahwat. 
Disebabkan itu mereka
 yang tidak mampu untuk berkahwin
 digalakkan memperbanyakkan puasa. 




Rasulullah SAW bersabda: 



"Wahai sekalian anak muda,
 barang siapa di antara kalian mampu, 
hendaklah dia menikah kerana 
sesungguhnya itu lebih menundukkan
 pandangan dan memelihara kemaluan.
 Barang siapa tidak mampu 
hendaklah dia berpuasa kerana
 puasa mampu menjadi 
benteng baginya." 


 (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim).





Puasa memberikan ganjaran
 yang besar di sisi Allah. 
Mulut orang yang berpuasa pula
 di sisi Allah SWT lebih harum
 daripada minyak misk (kasturi).




 Rasulullah SAW bersabda: 

"Sungguh bau mulut orang
 yang sedang berpuasa 
lebih harum di sisi Allah daripada 
harumnya minyak misk (kasturi),
 (Allah SWT berfirman) kerana dia
 meninggalkan makanannya,
 minuman dan nafsu syahwatnya
 kerana Aku. Puasa itu 
untuk Aku dan Aku sendiri
 yang akan membalasnya
 dan setiap satu kebaikan
 dibalas dengan 10 kebaikan
 yang serupa.

 (Muttafaq 'alaihi).





Kelebihan orang yang berpuasa
 yang tidak diterima oleh orang lain
 ialah ganjaran syurga yang akan
 dimasuki melalui sebuah pintu 
yang digelar Al-Rayyan. 
Pintu syurga ini hanya akan dilalui
 oleh orang yang berpuasa dan
 akan ditutup selepas
 mereka melaluinya. 





Rasulullah SAW bersabda:  


"Di dalam syurga ada satu pintu 
yang disebut dengan Ar-Rayyan,
 yang pada hari Kiamat nanti 
tidak akan ada orang yang 
masuk ke syurga melalui pintu itu
 kecuali para soimun 
 (orang-orang yang berpuasa).
 Tidak akan ada seorangpun 
yang masuk melalui pintu tersebut
 selain mereka. 
Lalu dikatakan kepada mereka;
 Mana para soimun? 
Maka para soimun
 berdiri menghadap. 
Tidak akan ada seorangpun 
yang masuk melalui pintu 
tersebut selain mereka. 
Apabila mereka telah masuk semuanya, 
maka pintu itu ditutup dan 
tidak akan ada seorangpun 
yang masuk melalui pintu tersebut." 

(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)





Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...