:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Sabtu, 19 Julai 2014

Bulan doa dimakbul :)



Bulan doa dimakbul


TIDAK dinafikan betapa manusia sentiasa dibebani dengan masalah dalam kehidupan. Tidak kira setinggi mana pun martabatnya di sisi Allah SWT, ia pasti berhadapan dugaan dan cabaran kehidupan. Malah semakin hampir hamba kepada Tuhan-Nya, semakin hebatlah ujian dan dugaan yang terpaksa ditempuhi bagi menilai sejauh mana keimanan yang berjaya disematkan dalam kalbu seseorang. Perkara ini jika diteliti merupakan antara ujian dan cabaran yang bakal dilalui oleh setiap insan yang ingin mendekatkan diri kepada Ilahi.





Dalam konteks manusia biasa lain pula, kerenah dan ujian yang terpaksa ditempuhi, yang tidak mampu dibilang dengan jari dan kadang-kadang belum pun selesai satu masalah, masalah yang lain pula menimpa diri.





Persoalannya, mengapa tidak kesempatan Ramadan dipergunakan dengan sebaik mungkin untuk mengadu hal dan bermunajat kepada-Nya yang mutlak berkuasa menjadikan sesuatu masalah dan berkuasa mutlak untuk memberikan penyelesaian kepada masalah yang berlaku. 






Mengapa tidak hari-hari Ramadan dipenuhi dengan berdoa yang sebenarnya merupakan amal ibadah yang dituntut. Dalam hal ini, perlu juga disedari betapa manusia merupakan makhluk yang kerdil lagi lemah dan tidak berupaya untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi. 






Baik masalah peribadi, masalah rumah tangga dan anak-anak, masalah di tempat kerja, masalah dengan jiran tetangga, malah yang lebih menakutkan lagi ialah masalah untuk bertemu dengan Allah SWT.






Jika diteliti lagi, Ramadan dan berdoa mempunyai perkaitan yang sangat rapat memandangkan ayat berkenaan adalah janji Allah SWT untuk memperkenankan doa makhluknya digandingkan dalam ayat yang menjelaskan tentang kewajipan berpuasa di bulan Ramadan serta hukum-hakam yang bersangkutan dengannya. 





Perlu difahami betapa sesuatu masalah kadang-kadang terjadi disebabkan oleh diri sendiri. Contohnya, seseorang yang dengan sengaja tidak mengerjakan solat lima waktu atau enggan berpuasa di bulan Ramadan, pasti akan berhadapan dengan masalah ketika dihisab di hari kemudian, yang mana itu berlaku atas pilihan sendiri. Dan yang pasti, Allah SWT tidak pernah menzalimi sesiapa untuk menghukum sesuai dengan apa yang pernah dilakukan. 





Yang lebih membimbangkan ialah masalah untuk bertemu dengan Allah SWT dan berhadapan dengan proses timbangan amal sebagai neraca penentuan, sama ada diberi nikmat ataupun balasan azab oleh-Nya.





Oleh itu, dengan berdoa dan sering bermunajat kepada Allah SWT moga-moga segala kekusutan dan kebimbangan ini akan terlerai dek kerana dekatnya hamba dengan Pencipta. 





Dalam pada berdoa, terdapat beberapa adab yang selayaknya dipatuhi agar diterima di sisi Allah SWT dengan sempurna. Antaranya :





1 Mengangkat tangan ketika berdoa seperti perlakuan Nabi SAW sehingga kelihatan putih ketiaknya ataupun mengangkat tangan selari dengan kedua-dua belah bahu. Jika terdapat hal yang mendesak, maka bolehlah diangkat lebih daripada itu kerana beramal dengan sunnah Rasulullah SAW. 





2 Setelah selesai berdoa, bolehlah disapukan kedua-dua belah tangan ke muka. 





3 Setiap doa hendaklah dimulakan dengan ucapan alhamdulillah sambil memuji-muji kebesaran-Nya. Baginda Nabi Muhammad SAW diriwayatkan bersabda: 




"“Apabila seseorang antara kamu berdoa, maka hendaklah dimulai dengan mengucap syukur kepada Allah SWT sambil memujinya, kemudian hendaklah berselawat atas Nabi Muhammad SAW lalu diiikuti dengan memohon sebarang doa."


 (Riwayat Abu Daud, an-Nasaie dan at-Tirmizi)





4 Kemudian berdoalah dengan khusyuk sambil bersangka baik kepada Allah SWT yang Maha mendengar lagi Maha memperkenankan segala doa. Ini disertai dengan perasaan takut kepada kekuasaan dan keagungan-Nya, kerana Allah SWT tidak menerima doa dalam keadaan yang lalai. 





5 Boleh juga doa tersebut diulang-ulang sebanyak tiga kali sebagaimana riwayat Ibnu Mas’ud yang bermaksud: 






" Sesungguhnya Nabi SAW
 apabila berdoa, 
berdoa sebanyak tiga kali, dan 
apabila meminta kepada Allah SWT 
Baginda juga meminta sebanyak tiga kali. "

(Riwayat Muslim)





6 Pintalah segala hajat sama ada yang berkaitan dengan urusan duniawi ataupun ukhrawi. Usah berdoa untuk keburukan dan kecelakaan orang lain. Seelok- eloknya diganti dengan doa-doa yang baik, semoga beroleh hidayah dan petunjuk daripada-Nya. Nabi Muhammad SAW pernah dibaling dengan batu oleh kanak- kanak semasa berdakwah di Taif hingga berdarah kakinya yang mulia, namun Baginda tetap mendoakan mereka dengan kebaikan. 





Justeru, adalah lebih baik mendoakan kesejahteraan keluarga, ibu bapa, jiran tetangga, dan kaum Muslimin seluruhnya. Berdoa supaya diampunkan dosa, diterima segala amal agar layak menempati syurga-Nya adalah antara doa yang baik untuk dilafazkan.





7 Selain itu, hendaklah berdoa dalam keadaan menghadap ke arah kiblat kerana sebaik-baik perhimpunan adalah dengan menghadap kiblat. Ini dikecualikan kepada imam yang berdoa setelah selesai solat berjemaah, yang mana dia disunatkan menghadap ke arah makmum, sebagaimana perbuatan Nabi Muhammad SAW yang menghadap ke arah para sahabat.





8 Eloklah seseorang yang berdoa berada dalam keadaan berwuduk sambil banyak beristighfar dan bertaubat.
Berdoa dalam hati adalah lebih baik berbanding doa yang dilafazkan secara terang-terangan kerana hal ini lebih dekat kepada keikhlasan dalam berdoa. 





9 Makruh jika berdoa dengan suara yang terlalu kuat. Malah jika berdoa setelah selesai solat berjemaah di masjid, imam hendaklah memperhatikan jemaah yang kemungkinan masbuq atau baru memulakan sembahyang yang kemungkinan terganggu dengan bacaan doa yang terlalu kuat. 





10 Digalakkan juga bertawasul dengan nama-nama Allah SWT Yang Maha Agung, selain doa disertai dengan banyak bersedekah serta memilih waktu-waktu yang sesuai lagi mustajab untuk berdoa. 





11 Pilihlah doa-doa yang pernah dibacakan oleh Nabi SAW kerana logiknya doa tersebut mustajab di sisi Allah SWT. Mudah-mudahan apabila kita menyebutnya turut diperkenankan oleh Allah SWT. 





Ingatlah betapa doa adalah senjata Mukmin, gunakalah senjata tersebut dengan sentiasa menyandarkan sepenuh pengharapan kepada Allah SWT Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengasihani.













:)..berlumba meraih pahala..







Selasa, 15 Julai 2014

Punca ibadah Ramadan tak konsisten :)

Ramadan Kareem Quotes

http://iamalima.org/site/wp-content/uploads/2012/07/tumblr_m6cdydllkd1rug3cpo1_500.jpg



 Punca ibadah Ramadan
 tak konsisten

http://2.bp.blogspot.com/_sYx8LhsF1y0/SqYms6w-oLI/AAAAAAAAA6c/2kCa-3MDI2w/s400/SR-01.png

Tiada visi, kurang ilmu menyebabkan kelompongan diisi dengan sikap malas



Sering kali semangat Ramadan kita tidak konsisten. Permulaannya gagah berjuang, pertengahannya mulai goyah dan pengakhirannya terus rebah. Tentu ada silapnya di mana-mana. Maka, sudahkah dinilai punca kesilapan itu?



Apakah masalah ini berpunca daripada faktor luaran atau membabitkan sikap sendiri? Andainya disebabkan faktor luaran, carilah alternatif menyelesaikannya. Jika masalah sikap, berbincanglah dengan diri sendiri. Apakah masih berkobar-kobar memburu ‘pandangan’ Allah SWT?



Semua ini hakikatnya bertitik tolak daripada soal ilmu. Dengan ilmu kita akan menyantuni Ramadan selayaknya. Setiap detik diisi dan dimanfaatkan dengan pesta ibadah yang tidak henti-henti. Malah, kesempatan Ramadan menjadi peluang umat Islam melipatgandakan pekerjaan dan usaha kerana semuanya itu akan dinilai sebagai ibadah.



Tujuan Ramadan




Apakah tujuan kita yang sebenarnya dalam bulan Ramadan yang mulia. Ada beranggapan tujuan Ramadan mudah sahaja, menahan diri daripada makan dan minum. Walaupun tidak dinyatakan secara lisan, namun perbuatan mereka mengiyakan tujuan ini. 




Mereka hanya berusaha berpuasa, tetapi ibadah wajib lain ditinggalkan. Pada hal itu bukan tujuan kita berpuasa. Allah SWT tidak mensyariatkan tujuannya atas asbab itu. 





Allah SWT 
berfirman yang bermaksud: 


“Wahai orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa seperti mana diwajibkan ke atas orang yang terdahulu supaya kamu bertakwa.” 


(Surah al-Baqarah, ayat 183) 




Takwa itu tujuan, manakala puasa adalah jalan untuk mencapai tujuan. Melalui takwa akan lahir perasaan takut dan menurut perintah Allah SWT yang diamanahkan serta menjauhi apa dilarang. Sebab itu awal-awal kita dimaklumkan tujuan Ramadan ini untuk mencapai takwa. 





Hasilnya, fikiran kita sudah jelas dengan apa yang kita mahukan sebelum melangkah ke bulan Ramadan. Kata orang, semuanya bermula dengan apa yang ada dalam fikiran.




Berdasarkan petunjuk prestasi utama (KPI) itu, Allah SWT menilai setiap detik kehidupan umat Islam sepanjang Ramadan. Apakah kita berpuasa kerana terpaksa? Apakah kita menghidupkan malam dengan ibadah atau melakukan aktiviti tidak berfaedah? 





Atau apakah kita hanya menjadi hamba Ramadani dan bukannya hamba Rabbani? Semuanya ini akan dinilai dengan setulusnya.





Miliki takwa



Beruntunglah mereka yang mengetahui tujuan berpuasa adalah untuk memiliki takwa kerana dengan nilai takwa itu kita dianggap berjaya di sisi Allah SWT. Bukan sekadar itu, ada ganjaran yang lebih besar menantinya.




Rasulullah SAW bersabda: 


“Sesiapa yang berpuasa Ramadan kerana iman dan penuh rasa ketakwaan kepada Allah, nescaya diampuni dosanya yang telah lalu.” 


(Muttafaq ‘alaih)




Kesedaran tujuan ibadah puasa akan membuatkan umat Islam lebih bersedia dan bersemangat beribadah dengan konsisten. Tanpa tujuan, visi dan misi berpuasa di bulan Ramadan menjadi kabur dan tersasar. 





Maka, kelesuan, bosan, kemalasan dan segala elemen negatif akan mengambil tempat mengisi kelompangan yang dikosongkan. Jika demikian halnya, jangan salahkan orang lain andainya kita gagal mencapai impian dan menjadi orang yang menyesal di penghujung Syawal nanti.




Manfaat setiap detik dengan ibadah



 
Semua ini hakikatnya bertitik tolak daripada soal ilmu. Dengan ilmu kita akan menyantuni Ramadan selayaknya. Setiap detik diisi dan dimanfaatkan dengan pesta ibadah yang tidak henti-henti. Malah, kesempatan Ramadan menjadi peluang umat Islam melipatgandakan pekerjaan dan usaha kerana semuanya itu akan dinilai sebagai ibadah.

 


Maka tiada lagi alasan Ramadan itu bulan berehat dan bermalas tetapi sebagai bulan pencetus kepada perubahan serta peningkatan produktiviti diri. Oleh itu, berpuasa tanpa tujuan ibarat sampan tanpa dayung, hanya terkial-kial tidak mampu ke mana-mana. 


Maka, berpautlah matlamat yang disediakan oleh Allah SWT ini betul-betul supaya kita tidak goyah dan terus rebah sebelum menjelang penghujung Ramadan. Semoga dengan ilmu, Ramadan kali ini lebih bersemangat dan penuh bermakna. Insya-Allah.











http://2.bp.blogspot.com/-vNDj7WWzx-g/TkS87QW-CGI/AAAAAAAAETM/oREq5ncLUcs/s1600/6032076584_f3eb0c4805_o.jpgRamadan Kareem Quotes

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...