:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Ahad, 14 April 2013

Surah An-Nur:Ayat 35

 CAHAYA ATAS CAHAYA

۞ اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ مَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكَاةٍ فِيهَا مِصْبَاحٌ ۖ الْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ ۖ الزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبَارَكَةٍ زَيْتُونَةٍ لَا شَرْقِيَّةٍ وَلَا غَرْبِيَّةٍ يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَلَوْ لَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ ۚ نُورٌ عَلَىٰ نُورٍ ۗ يَهْدِي اللَّهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشَاءُ ۚ وَيَضْرِبُ اللَّهُ الْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ ۗ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ


"Allah 
cahaya langit dan bumi. 
Perumpamaan cahayaNya itu 
laksana sebuah Misykaat;
 di dalamnya ada lampu. 
Lampu itu
 di dalam sebuah kaca. 
Kaca itu 
laksana bintang yang gemerlapan. 
Dipasang dari 
sebatang kayu 
yang beroleh berkat, 
iaitu (minyak) pohon zaitun, 
tidak timur, dan tidak barat. 
Hampir sahaja minyak itu 
bernyala-nyala walaupun ia
 belum disentuh oleh api.
 Cahaya Atas Cahaya". 

(Surah An-Nur: 35) 




Allah SWT berfirman:


 
ٱللهُ نُورُ السَّماواتِ وَ الْأَرْضِ مَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكاةٍ فيها مِصْباحٌ الْمِصْباحُ في‏ زُجاجَةٍ الزُّجاجَةُ كَأَنَّها كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبارَكَةٍ زَيْتُونَةٍ لا شَرْقِيَّةٍ
وَلا غَرْبِيَّةٍ يَكادُ زَيْتُها يُضي‏ءُ وَلَوْلَمْ تَمْسَسْهُ نارٌ نُورٌ عَلى‏ نُورٍ يَهْدِي اللهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشاءُ وَ يَضْرِبُ اللهُ الْأَمْثالَ لِلنَّاسِ وَ اللهُ بِكُلِّ شَيْ‏ءٍ عَليمٌ


Maksudnya:


 
“ Allah adalah cahaya seluruh langit dan bumi.

 Perumpamaan cahaya Allah adalah 
seperti sebuah tempat pelita yang
 di dalamnya ada pelita besar.
 Pelita itu berada dalam kaca (dan) 
kaca itu seakan-akan bintang
 (yang bercahaya) seperti mutiara, 
yang dinyalakan dengan minyak 
dari pohon yang penuh berkah, 
(yaitu) pohon zaitun yang tumbuh 
tidak di sebelah timur (sesuatu) dan 
tidak pula di sebelah barat(nya), 
yang minyaknya (saja) hampir-hampir
 menerangi walaupun tidak disentuh api
 (lantaran minyak itu sangat bening berkilau). 
 Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis).
 Allah membimbing kepada cahaya-Nya 
siapa yang Dia kehendaki, dan Allah 
membuat perumpamaan-perumpamaan
 bagi manusia, dan
 Allah Maha Mengetahui 
segala sesuatu”. 

(An Nur: 35)


 

"Perumpamaan cahaya Allah adalah
 seperti sebuah tempat pelita yang di dalamnya ada pelita besar".
 Nur Ilahi diumpamakan seperti sebuah tempat yang 
di dalamnya ada pelita iaitu Al Quran. 
Al Quran adalah seumpama sebuah pelita besar 
yang memancarkan cahaya untuk menerangi 
hati manusia dengan Nur Ilahi.


 

"Pelita itu berada dalam kaca (dan) kaca itu 

seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara,
 yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang penuh berkah,
 (iaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) 
dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) 
hampir-hampir menerangi walaupun tidak disentuh api 
(lantaran minyak itu sangat bening berkilau)". 
Al Quran yg bercahaya itu pula berada di dalam Nur Muhamad
 dan Nur Muhamad pula berada di dalam diri Rasulullah saw.
 Nur Muhamad diumpamakan seperti kaca yang seakan-akan bintang
 yang bercahaya. Kaca yang bersih itu boleh membiaskan 
cahaya manakala bintang membawa maksud petunjuk arah yang tepat.
 Nur Muhamad berfungsi seumpama cermin yang akan
 membiaskan cahaya Allah SWT ke hati manusia untuk memberi 
petunjuk ke jalan yang benar. Nur Muhamad boleh diumpama 
seperti kilauan yang ada di dalam sebuah lampu suluh 
atau lampu kereta. Cahaya yang terpancar dari 
mentol itu akan dibiaskan oleh kilauan yang ada di dalam
 lampu tersebut supaya cahaya akan menyuluh ke hadapan 
untuk menerangi jalan. Begitulah juga caranya Nur Muhamad
membiaskan Nur Allah ke hati manusia. 
Jika hati manusia itu berkilau dengan Nur Muhamad,
 maka dia pula akan membiaskan cahaya itu
 kepada manusia yngg seterusnya.


 
 


"yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang penuh berkah, (iaitu) 
pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) 
dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja)
 hampir-hampir menerangi walaupun tidak disentuh api
 (lantaran minyak itu sangat bening berkilau)". 
Perumpamaan minyak pada ayat ini
 membawa maksud kalimah. 
Dengan wujudnya kalimah didalam diri manusia
 maka terpancarlah cahaya Nur Muhamad di dalam hatinya.
 Perumpamaan pokok zaitun yang tidak tumbuh 
di timur atau dibarat bermaksud agama iaitu Islam.
 Hanya melalui Islam saja manusia boleh menghidupkan
 kalimah di dalam hatinya. Islam mesti berkembang
 ke seluruh dunia tanpa ada persempadanan 
timur atau barat.


 

Cahaya di atas cahaya bermaksud 

Para-para Nabi adalah cahaya yang membawa cahaya. 
Rasulullah saw adalah penghulu para-para Nabi
 dan Nur Muhamad bersumber daripada Rasulullah saw.
 Nabi Muhamad yngg pertama dijadikan dan yang terakhir diutuskan. 
Nur Muhamad wujud di dalam diri para-para Nabi 
sebagai pembawa Nur Allah kepada manusia.


 

Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang Dia kehendaki. 

Para-para Nabi hanya sebagai pembawa petunjuk sahaja
 tetapi akhirnya Allah SWT jualah yang akan menentukan kesudahannya.
 Kalau orang itu diterima maka Allah SWT 
yang akan membawa manusia itu kepada cahayaNya.

 


Kesimpulannya:
 
1. Ada 4 lapisan cahaya yg terkumpul didalam satu pusat cahaya.

 
2. Cahaya itu terbahagi pula kepada 2 pasangan iaitu Nur Ilahi dan Nur Muhamad.

 
3. Nur Ilahi adalah cahaya di langit dan Nur Muhamad pula adalah cahaya di bumi.

 
4. Cahaya Al Quran dan Nur Muhamad bersatu di dalam diri Rasulullah saw. untuk membentuk perhubungan diantara Allah SWT dan RasulNya.

 
5. Nur Muhamad berfungsi sebagai pembias cahaya daripada al-Quran kepada manusia melalui saluran utamanya iaitu Rasulullah saw.

 
6. Hati yang dihidupkan dengan kalimah akan menghidupkan pula Nur Muhamad di dalam hatinya.

 
7. Hati yang hidup dengan Nur Muhamad pula akan tertangkap kepada cahaya Al Quran yang dibiaskan dari Rasulullah saw.




Pecahan Cahaya

 
1. Nur Ilahi berpecah menjadi 99 asma (asma ul husna)

 
2. Nur Al Quran berpecah menjadi 7 (Al Fatihah)

 
3. Nur Muhamad berpecah menjadi 5 (Adam,Nuh,Ibrahim,Musa,Muhamad)

 
4. Nur Islam berpecah menjadi 3 (Khalifah,Imam,Ulama)

 
5. Nur Syahadah hanya menjadi 1 (Kalimah)










Rasulullah bersabda:

"Aku telah diutuskan 

dalam keadaan yang terbaik 
pada semua keturunan anak Adam, 
sejak kejadian mereka" 

(Sahih Bukhari, Jild 4, Buku 56, No. 757)



cahaya atas cahaya ..

cahaya meliputi cahaya.....



Dalam bab ke-10 jilid 3

 Imam al-Ghazali membuat kesimpulan
 yang diambil daripada ayat al-Quran 
yang sangat menarik yang bermaksud:

 "Maka orang cerdik dan
 yang memiliki fikiran tajam hati 
mereka seperti sebuah misykat (lubang) 
yang berisi sebuah lampu; lampu itu
 ada dalam geluk kaca (kandil), 
geluk kaca itu pula (jernih terang)
 laksana bintang yang
 bersinar cemerlang; lampu itu
 dinyalakan dengan minyak
 daripada pokok yang
 banyak manfaatnya, (iaitu)
 pokok zaitun yang bukan saja 
disinari matahari ketika naiknya
 dan bukan saja ketika turun 
(tetapi ia sentiasa terdedah
 kepada matahari); hampir-hampir 
minyaknya itu dengan sendirinya 
memancarkan cahaya bersinar
 walaupun ia tidak disentuh api, 
cahaya berlapis cahaya.
 Sebaliknya, orang yang tertipu 
oleh hiruk-pikuk keduniaan,
 hati mereka adalah umpama
 keadaan gelap-gelita 
di lautan yang dalam, 
diliputi ombak bertindih ombak;
 di sebelah atasnya pula awan tebal;
 gelap gelita berlapis-lapis 
apabila orang itu
 mengeluarkan tangannya, 
dia tidak dapat melihatnya
 sama sekali."

"Sesiapa yang tidak

 dijadikan Allah 
mendapat petunjuk, maka dia
 tidak akan beroleh 
sebarang petunjuk hidayah." 

http://25.media.tumblr.com/e8e3dc4435cd7bba27a85e3859f9a8ab/tumblr_mia8mrxxrJ1rcon0fo1_500.jpg

carilah Ilmu..

 beramallah..

 semoga iman masuk ke Hatimu..:)

Berusahalah mendapatkan Cahaya kebaikan

Inner Self, bercahaya terpancar ke wajahnya..

Subhanallah, walhamdulillah, walailahaillallah wahdahu laasyarikalah


 Allahu Akbar



 http://1.bp.blogspot.com/-yCDCNKRdADM/UHRI8P1FH7I/AAAAAAAABP0/sQF4uPvxV6g/s1600/doa+penerang+hati_1024.jpg

  http://4.bp.blogspot.com/-wYuAtcwmYOw/UIYAtTkN8rI/AAAAAAAABbU/JH2ZTtvObfI/s640/doa+pandai+belajar.jpghttp://sphotos-a.xx.fbcdn.net/hphotos-prn1/s480x480/12690_427225273993797_489589888_n.jpg
http://cdn.images.trosworld.com/product/ImgFile.aspx_2.jpeg

p/s :
Faedah membaca surah ini ialah
mendapat Ilmu yang Rahsia Allah
 (Ilmu Laduni yang dizin dari Allah swt)
penuh bererti dan cahaya batin dapat

 mengenali orang yang baik dan sebaliknya 
agar dapat menjaga diri dari kemungkaran
 dan kekalkan amalan yang baik sebaik-baiknya 
dari terjerumus kemaksiatan.
Segala-galanya dengan izin 

Allah swt dan atas pengetahuan 
Allah swt jua tanpa diketahui orang lain.
Wallahu 'alam (semua dengan izin ALLAH SWT)

Amin Ya Rabb


 http://1.bp.blogspot.com/-G7qKwYNou7w/UOfBsmj4xuI/AAAAAAAAAYs/txozAaoUllM/s1600/430968_511404098881850_1329324030_n.jpg

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...