:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Sabtu, 23 November 2013

:)..Marah Yang Seimbang..

http://4.bp.blogspot.com/-JH0BLiD2czg/Ubfp_reWX0I/AAAAAAAAAkY/3ZBYDqVdiD4/s1600/Doa+Untuk+Menghilangkan+Rasa+Marah.jpg
http://3.bp.blogspot.com/-w3OSm2XfCDY/UTfgc4tjgaI/AAAAAAAAGJg/jRXYIf4Ay20/s1600/Screen+Shot+2013-03-07+at+8.19.04+AM.png

Menurut Abullaits Assamarqandi 
dalam bukunya "Tanbihul Ghafilin"
 bahawa diantara manusia itu 
ada orang yang lekas marah tetapi 
juga lekas redanya
 maka ini seimbang. 


Adapula orang yang
 lambat marahnya dan 
lambat pula redanya,
 ini juga seimbang. 



Sebaik-baik kamu
 lambat marah dan cepat redanya
 dan sejahat-jahat kamu yang
 cepat marahnya dan lambat redanya.



Dalam hadis Rasulullah SAW 
banyak diterangkan tentang
 cara mengatasi sifat marah ini. 



Diantaranya 
Rasulullah SAW bersabda maksudnya:


 " Marah itu
 bara api maka siapa 
yang merasakan demikian, 
jika ia sedang berdiri maka 
hendaklah duduk, dan bila
 sedang duduk hendaklah
 bersandar atau berbaring ". 



Dalam keterangan lain juga
 disebutkan jika kita dalam
 keadaan marah maka syaitan
 telah meniup api kemarahnnya, 
untuk meredakannya maka
 berwuduklah, dengan cara itu
 api kemarahan akan terpadam.



Kemarahan itu menyebabkan
 hubungan kita dengan
 orang lain menjadi terjejas,
 Oleh sebab itu  
bukakan hati kita agar 
segera memaafkan orang tersebut,
 dengan sendirinya kita telah
 mampu mengawal kemarahan kita
 daripada terus merebak. 




Dari Abu Umamah Albahili berkata; 
Rasulullah SAW bersabda:




 "Siapa yang dapat 
menahan marah padahal dia 
dapat untuk 
memuaskan kemarahannya, 
namun ia tidak menurutinya
 bahkan ia bersabar maka 
Allah SWT mengisi hatinya 
dengan keredhaan di hari kiamat".


 http://1.bp.blogspot.com/-ZwexMCxTbKM/Ubfq7uLjWmI/AAAAAAAAAkk/5qzoF-WU5a4/s1600/image-43.gif


 Apakah hukum marah? 
Adakah dosanya seperti dosa besar?

 

Ada dua jenis marah iaitu
 yang tercela dan yang terpuji.
 Marah pada tempat yang betul, 
contohnya marah kepada perkara
 kemungkaran adalah perlu.
 
 
 
 Ada satu kisah, Nabi SAW 
berjalan dengan Umar dan 
sahabat lain, dan datang
 seorang Badawi yang membawa
 dhob (biawak pasir) dalam
 lengan bajunya.
 
 
 
 Badawi itu tidak mengenali 
Nabi SAW dan sekadar mendengar
 cerita yang Nabi SAW merupakan
 orang yang membawa ajaran baru
 dan memecah-belahkan orang ramai.
 Apabila diberitahu itu 
rombongan Nabi SAW,
 dia pun pergi dan berkata 
yang Nabi SAW merupakan
 orang yang sangat dibencinya.
 Umar tidak puas hati dan
 meminta izin untuk 
memenggal kepalanya. 
Nabi SAW tidak mengizinkan 
dan berkata ada cara lain
 yang lebih hikmah untuk
 menanganinya. Nabi SAW 
kemudian bertanya :
 
 
 
“Mengapa kamu membenciku 
sedangkan aku mengajak
 orang beriman kepada Allah”.
 Badawi itu menjawab kembali
 dengan mengatakan yang 
dia takkan beriman sebelum
 dhobnya beriman. 
 
 

Ditakdirkan Allah, 
dhob itu mampu bercakap dan
 mengakui kerasulan Nabi SAW. 
Badawi itu pun akhirnya 
masuk Islam juga. 
Kisah ini panjang tetapi
 pengajarannya ialah
 tidak cepat marah dan 
menghukum seperti yang
 Umar ingin lakukan. 
Marah yang tercela hukumnya
 haram jika mengakibatkan
 perbuatan lain seperti mengeluarkan
 perkataan yang keji, 
mencela orang, atau
 menyakiti orang lain.
 
 http://3.bp.blogspot.com/-dZELCIdZTm8/Ubft1gI7E-I/AAAAAAAAAk0/eLIMMFpl1B0/s1600/jgn+marah.jpg
 
 Bagaimana mengelak marah
 bertapak dalam hati?
 
 
  Marah ini umpama
 penyakit dalam hati.
 Oleh itu hati perlu diperbaiki 
dengan ilmu dan amal.
 Dengan ilmu, seseorang itu
 perlu bertafakur mengenangkan
 sesuatu yang berlaku adalah 
ujian daripada Allah. 
Kita juga perlu ambil teladan 
daripada kisah-kisah para
 Nabi dan sahabat. 
 
 
 

Contohnya,
 Saidina Ali pernah tidak
 membunuh seorang di
 medan perang walaupun telah
 berada di depannya kerana 
lelaki itu meludah kepadanya. 
Apabila ditanya mengapa,
 Saidina Ali menjawab
 pada asalnya, dia ingin
 membunuh lelaki itu kerana Allah,
 tetapi kemudian dia tidak mahu 
membunuh kerana marahkan 
lelaki itu yang telah meludahnya.
 
  
 
 
 
 
 
 Ya Allah ampunkan dosaku, 
jauhkan segala kemarahan
 yang berada di dalam hatiku,
 dan lindungi aku daripada 
tipu-daya syaitan.
 
Amin Ya Rabbal Alamin
 
 
 
http://4.bp.blogspot.com/-YQFkh6NHLjk/UTfgTllm1KI/AAAAAAAAGJY/MGQC6Zz8-64/s1600/jangan-marah.jpg
 

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...