:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Ahad, 20 Januari 2013

Jom kita betulkan wuduk kita..


JOM KITA 

BETULKAN WUDUK KITA 

MANA YANG LONGGAR

Sebelum berwuduk hendaklah 
membersihkan bahagian mulut terlebih
 dahulu dengan menggunakan kayu sugi 
 atau berus gigi dan berkumur kemudian  
basuhlah kesemua anggota wuduk
 dengan sempurna tanpa pembaziran air.






Daripada Abu Hurairah r.a. 
Nabi Muhammad SAW bersabda: 



“Sekiranya aku 
tidak menyusahkan umatku,
 aku akan perintahkan umatku 
berwuduk pada setiap kali solat 
dan bersiwak (bersugi)
 pada setiap kali wuduk.” 


 (Hadis Riwayat Ahmad)



1.   Mulakan dengan bacaan 
 Bismillah beserta bacaan doanya:





Serulah Allah pada permulaan
 wuduk dengan berkata:  
Bismillah (perlahan atau kuat).


Nabi Muhammad SAW bersabda:  


“Tidak ada wuduk 
untuk mereka yang tidak 
menyebut nama Allah atasnya.”


  (Riwayat – Ibn Maajah, At-Tirmizi, Abu Daud, dan lain-lain)


2.   Membasuh jari-jemari 
hingga pergelangan tangan
 sambil membaca:

 




Humran r.a. meriwayatkan bahawa
 Uthman r.a. dipanggil untuk
 menunjukkan cara berwuduk lalu
 membasuh tangannya tiga kali … 
kemudian berkata,


 “Saya melihat 
Rasulullah SAW berwuduk, 
sama seperti yang telah
 saya berwuduk tadi.” 


(Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)



3.   Berkumur-kumur dan membaca:





 Nabi Muhammad SAW bersabda:  



“Apabila kamu berwuduk
 kemudian basuh mulut.”


 (Riwayat Al-Baihaqi)


4. Masukkan air ke dalam hidung dan keluarkannya kembali (istinsyaq):
     
a.   Masukkan air ke dalam hidung sambil membaca;




      

b.   Mengeluarkan air dari hidung, membaca:





Rasulullah SAW bersabda: 


“Apabila salah seorang 
di antara kamu berwuduk, 
hendaklah dia memasukkan air 
ke dalam hidung, 
kemudian mengeluarkannya.” 


(Riwayat Al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud)



Abd Khair r.a.berkata:  




“Kami sedang duduk 
melihat ke arah Ali r.a.,
 dimana beliau berwuduk dan
 memasukkan air ke dalam mulutnya 
dengan tangan kanannya dan
 membasuh mulut dan hidung,
 kemudian dikeluarkan dari hidungnya 
dengan tangan kirinya dia
 berbuat tiga kali, kemudian berkata: 
“Sesiapa yang ingin 
melihat cara penyucian Rasulullah SAW, 
maka ini adalah penyuciannya.”


 (Riwayat – Ad-Daarimee)



5.   Membasuh muka 3 kali 
sambil berniat mengambil wuduk.
     

 a.   Niatnya:



   
    
 b.   Seiring itu disunatkan juga membaca:




     

c.   Bersihkan muka 3 kali 
dari atas dahi ke dagu dan
 dari telinga ke telinga.






Allah SWT berfirman:



 “Wahai orang-orang yang beriman! 
Apabila kamu berniat untuk 
mendirikan solat, basuh muka 
dan tangan sehingga ke siku, gosok 
(dengan melepaskan tangan basah ke atas)
 kepala kamu, dan (basuh) anda
 kaki sehingga ke buku lali … ” 

 (Al-Ma’idah 5:06)



Humran Ibn Abaan r.a. 

meriwayatkan bahawa Uthman r.a.
 dipanggil untuk menunjukkan
 cara berwuduk sebagaimana 
Rasulullah SAW berwuduk. 
Humran r.a. berkata:  




“Kemudian beliau

 mencuci mukanya tiga kali.”

 (Riwayat Al-Bukhari, Muslim)




6.   Membasuh kedua tangan sampai 
ke siku, sambil membaca doa:



         a.  Ketika membasuh tangan kanan:



   
        
 b.  Ketika membasuh tangan kiri:





Nu’aim Ibn Mijmar r.a.berkata:  


“Saya melihat 
Abu Hurairah berwuduk.
 Dia membasuh mukanya dan
 menyempurnakan wuduk, kemudian
 mencuci tangan kanannya 
sehingga dia sampai ke lengan,
 kemudian tangan kirinya sehingga 
dia sampai ke lengan.” 
 dan pada akhirnya dia berkata: 
“Ini adalah bagaimana saya 
melihat wuduk 
membuat Rasulullah SAW.” 

 (Riwayat – Muslim)



7.  Menyapu air ke  sebahagian  
kepala sambil membaca:







“Nabi Muhammad SAW 
menyapu kepalanya dengan dua tangan,
 menggerakkan ia ke hadapan dan 
ke belakang, bermula dengan bahagian 
depan kepala sehingga ke tengkuk Baginda, 
kemudian kembali semula ke tempat 
dari mana ia mula.”


  (Riwayat Al-Bukhari, Muslim, At-Tirmizi, dan lain-lain)


8. Membasuh bahagian luar dan dalam kedua belah telinga sambil membaca doa:





Daripada Abdullah ibn Amr r.a. 
tentang cara melaksanakan wuduk 
Rasulullah SAW:  


“Baginda SAW menyapu kepalanya
 dan memasukkan jari telunjuk
 ke dalam telinganya dan menyapu 
belakang telinganya dengan ibu jari.” 


 (Riwayat – Abu Daud, An-Nasa’i,
 Ibn Maajah, Ibn Khuzaimah)


9.   Membasuh kedua belah kaki 
hingga ke buku lali.

       a.  Semasa membasuh kaki kanan, 
disunatkan membaca:

.
        
 b.  Sewaktu membasuh kaki kiri 
disunatkan membaca:




Ibn Umar r.a. berkata; Rasulullah SAW 
dalam perjalanan, jauh di belakang kami 
dan kemudian datang kepada kami ketika 
sudah tiba masanya untuk solat Asar. 
Kami mula berwuduk dan lap kaki kami, 
kemudian baginda menyeru; 


“Celakalah buku lali dari api neraka. 
(Dua atau tiga kali).”


 (Riwayat – Al-Bukhari dan Muslim)


Al-Mustaurad r.a. berkata;  

“Apabila Rasulullah SAW berwuduk,
 Baginda akan memasukkan air 
antara jari-jari kaki dengan jari kecilnya.”


  (Riwayat – Abu Daud, At-Tirmizi dan Ibn Maajah).



10.   Doa Wuduk.  
Menghadap ke arah kiblat dan membaca doa wuduk:


 Daripada Uqbah bin Amir r.a., 
Nabi SAW bersabda: 
“Tidak seorang pun daripada kamu 
yang berwuduk dan melebihkan 
basuhannya kemudian berdoa: 
“Aku bersaksi bahawa tiada tuhan
 yang disembah melainkan Allah 
dan Muhammad adalah hamba Allah 
dan utusan-Nya”, melainkan dibukakan
 untuknya lapan pintu syurga, ia boleh 
memasukinya melalui 
pintu yang ia kehendaki.  
 (Hadis Riwayat Muslim).

1 ulasan:

Panglima Muda berkata...

salam, saya menyokong usaha baik anda ini. Mudah mudahan anda mendapat berkat dan rahmat...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...