:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Sabtu, 16 Oktober 2010

TANDA-TANDA ORANG MUNAFIK



http://1.bp.blogspot.com/_CPPwGQWr4a0/S3hZgFIxNDI/AAAAAAAAACE/wTAiekJmGdA/s1600/who.am.i.jpg


50 TANDA-TANDA ORANG MUNAFIK


1. Malas beribadah kepada Allah SWT .

2. Lupa kepada Allah SWT

3. Melalaikan solat fardu


4. Mempercepat mengerjakan solat


5. Gemar meninggalkan solat berjemaah


6. Meninggalkan solat Jumaat


7. Menyuruh yang mungkar dan melarang yang makruf


8. Melakukan dosa dan kemungkaran secara sembunyi


9. Menyembunyikan ilmu pengetahuan


10. Riak


11. Hasad dengki


12. Dusta


13. Mungkir janji


14. Bakhil


15. Fitnah


16. Mencaci maki


17. Mengumpat


18. Mengungkit kembali pemberian kepada seseorang dan menyakiti hatinya


19. Mengingkari takdir allah


20. Mempersenda kesucian agama


21. Enggan berjihad di jalan Allah SWT


22. Menghina sahabat Rasullullah SAW


23. Menyembunyikan persaksian pada jalan yang benar


24. Menangguh pembayaran hutang


25. Menipu dalam jual beli


26. Ghasab


27. Bergaul dengan orang yang memperolok Al-Quran


28. Memakan harta anak yatim


29. Membuka rahsia orang lain


30. Berasa aman daripada murka Allah apabila melakukan dosa


31. Memanggil orang dengan gelaran buruk yang tidak disukai


32. Menghalang orang daripada mengamalkan ajaran islam



33. Suka kepada kesesatan dan suka menyesatkan orang


34. Bermuka-muka


35. Menyanjung dan memuji orang tanpa diketahui keadaan sebenarnya

36. Sombong diantara sesama manusia

37. Melampaui batas yang telah digariskan oleh Allah


38. Suka berbantah dan bertengkar sesama Muslim


39. Berputus asa dalam menghadapi cabaran hidup


40. Membazir dalam memanfaatkan nikmat Allah


41. Keluh kesah apabila ditimpa musibah


42. Mengkhianati sesuatu amanah


43. Memutuskan silaturrahim


44. Memecahbelahkan perpaduan kaum muslimin


45. Menghalalkan perkara yang haram


46. Membuat kerosakan dimuka bumi


47. Menuduh orang beriman bodoh


48. Mengubah dan menyalahguna ayat-ayat Allah


49. Bersumpah dengan selain nama Allah SWT


50. Berasa gembira apabila musibah menimpa orang beriman.




taubat

Ciri-ciri Orang Munafik


Hadith :

Sabda Rasulullah s.a.w yang maksudnya:
“Ada empat perkara,
sesiapa yang melakukannya
maka ia adalah seorang munafik tulen.
Sesiapa yang melakukan satu
daripada empat perkara itu,
maka ia mempunyai
salah satu daripada sifat munafik,
hingga dia meninggalkannya .
(Empat sifat itu ialah)
apabila dipercayai ia khianat,
apabila bercakap ia berdusta,
apabila berjanji ia mungkir
dan apabila bertengkar
ia mengenepikan kebenaran.
(Menegakkan benang basah ) “.


Riwayat Ahmad

Huraian
Pengajaran Hadith:


i) Amanah bermaksud tanggungjawab yang diterima oleh seseorang yang kepadanya diberikan kepercayaan bahawa ia dapat melaksanakannya sebagaimana yang dituntut tanpa mengabaikannya.



Ii) Amanah meliputi berbagai-bagai aspek seperti amanah tehadap Allah dan Rasul-Nya, amanah terhadap diri sendiri dan amanah terhadap masyarakat dan perkhidmatan.



Iii) Monopoli kuasa dan tanggungjawab yang luas di tangan seseorang akan menyebabkan kuasa itu tidak berkesan dan tanggungjawab tidak dapat dijalankan. Oleh itu sesuatu tugas itu hendaklah diamanahkan kepada mereka yang layak dan mampu melaksanakannya di mana ia memiliki ciri-ciri amanah, kepakaran dan ketakwaan.



iv) Tidak amanah adalah satu tanda munafik. Akibatnya seseorang itu tidak lagi dipercayai oleh masyarakat disebabkan sifat khianat yang telah dilakukannya terhadap sesuatu tanggungjawab yang diberikan kepadanya.




Keadaan Seseorang Ketika Dalam Kubur


Hadith :

Rasulullah s.a.w bersabda:
"Apabila si mati dikuburkan…..,
datanglah kepadanya dua Malaikat hitam legam,
lagi biru (matanya),
salah satu di antaranya disebut
dengan nama "Munkar"
dan yang satu lagi disebut
dengan nama "Nakir",
(lalu keduanya mendudukkan si mati itu
setelah dikembalikan rohnya ke dalam jasadnya)
kemudian mereka menyoalnya:
"Apa yang pernah engkau katakan
mengenai orang ini (Muhammad s.a.w)?"
(dan pada satu riwayat oleh Abu Daud:
Mereka bertanya kepadanya:
"Apa yang engkau pernah sembah?"
Maka
kalau Allah memberi hidayah pertunjuk kepadanya,
ia akan menjawab dengan berkata:
"Aku menyembah Allah!"
Kemudian ia ditanya lagi:
"Apa yang engkau pernah katakan
mengenai orang ini (Muhammad s.a.w)?"
(Dan pada satu riwayat yang lain,
oleh Abu Daud juga:
Mereka menyoalnya dengan berkata:
"Siapa Tuhanmu?"
Ia menjawab:
"Tuhanku ialah Allah!"
Mereka bertanya lagi:
"Apa agama mu?"
Ia menjawab:
"Agamaku ialah Islam!"
Mereka bertanya lagi:
"Siapa dia orang yang telah diutuskan
dalam kalangan kamu)?"
Maka kalau si mati seorang yang beriman,
ia akan menjawab dengan berkata:
"Orang itu (Muhammad s.a.w)
ialah hamba Allah dan RasulNya,
aku mengetahui serta menyakini
bahawa sesungguhnya
tiada Tuhan yang berhak disembah
melainkan Allah
dan
bahawa sesungguhnya Muhammad itu
ialah hamba Allah dan RasulNya!"
Mereka berkata kepadanya:
"Kami sedia mengetahui
bahawa engkau mengakui yang demikian";
(Dan pada satu riwayat
oleh Abu Daud bahawa Baginda s.a.w bersabda:
"Lalu diseru oleh penyeru dari langit katanya:
"Sungguh benar hamba-Ku,
maka bentangkanlah kepadanya
satu hamparan dari Syurga,
dan pakaikanlah dia pakaian dari Syurga,
serta bukakanlah baginya sebuah pintu ke Syurga".
"Rasulullah s.a.w bersabda lagi:
"Lalu datang kepadanya
sebahagian dari bau Syurga dan keharumannya );
kemudian dilapangkan kuburnya
seluas tujuh puluh hasta persegi,
dan diberikan cahaya yang menerangi kuburnya;
kemudian dikatakan kepadanya:
"Tidurlah!"
Lalu ia berkata:
"Bolehkah aku balik kepada keluargaku
supaya dapat aku ceritakan kebaikan halku?"
Dua Malaikat itu berkata kepadanya:
"Tidurlah
seperti tidurnya pengantin
yang tidak dibangkitkan dari tidurnya
melainkan sekasih-kasih ahlinya;
Demikianlah halnya
sehingga ia dibangkitkan Allah
dari tempat baringnya itu.
Jika si mati itu seorang munafik,
ia menjawab pertanyaan Malaikat itu
dengan katanya:
"Aku dengar orang berkata demikian,
maka aku pun turut berkata sama;
aku tidak tahu benarkah atau tidak".
Lalu dua Malaikat itu berkata:
"Memang kami tahu engkau berkata demikian";
(dan menurut satu riwayat oleh Abu Daud:
"Lalu diseru oleh penyeru dari langit katanya:
"Sesungguhnya orang itu berdusta
maka bentangkanlah kepadanya
satu hamparan dari Neraka,
dan pakaikanlah dia dari Neraka,
serta bukakanlah baginya
sebuah pintu ke Neraka".
Rasulullah s.a.w. bersabda lagi:
"Lalu datang kepadanya
sebahagian dari bahang Neraka
dan udara panasnya)
kemudian diperintahkan bumi
supaya mengapitnya lalu bumi mengapitnya
sehingga berselisih tulang-tulang rusuknya,
maka tinggallah ia dalam azab itu
terus menerus ke masa Allah bangkitkan dia
dari kuburnya."


Abu Hurairah r.a

Huraian pengajaran hadis :


Rasulullah s.a.w bersabda


"Apabila si mati dikuburkan….., datanglah kepadanya dua Malaikat hitam legam, lagi biru (matanya), salah satu di antaranya disebut dengan nama "Munkar" dan yang satulagi disebut dengan nama "Nakir", (lalu keduanya mendudukan si mati itu setelah dikembalikan rohnya ke dalam jasadnya) kemudian mereka menyoalnya:"Apa yang pernah engkau katakan mengenai orang ini (Muhammad s.a.w)?" (dan pada satu riwayat oleh Abu Daud: Mereka bertanya kepadanya: "Apa yang engkau pernah sembah?" Maka kalau Allah memberi hidayah pertunjuk kepadanya, ia akan menjawab dengan berkata: "Aku menyembah Allah!" Kemudian ia ditanya lagi: "Apa yang engkau pernah katakan mengenai orang ini (Muhammad s.a.w)?" (Dan pada satu riwayat yang lain, oleh Abu Daud juga: Mereka menyoalnya dengan berkata: "Siapa Tuhanmu?" Ia menjawab: "Tuhanku ialah Allah!" Mereka bertanya lagi: "Apa agama mu?" Ia menjawab: "Agamaku ialah Islam!" Mereka bertanya lagi: "Siapa dia orang yang telah diutuskan dalam kalangan kamu)?" Maka kalau si mati seorang yang beriman, ia akan menjawab dengan berkata: "Orang itu (Muhammad s.a.w) ialah hamba Allah dan RasulNya, aku mengetahui serta meyakini bahawa sesungguhnya tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan bahawa sesungguhnya Muhammad itu ialah hamba Allah dan RasulNya!" Mereka berkata kepadanya: "Kami sedia mengetahui bahawa engkau mengakui yang demikian"; (Dan pada satu riwayat oleh Abu Daud bahawa Baginda s.a.w bersabda: "Lalu diseru oleh penyeru dari langit katanya: "Sungguh benar hamba-Ku, maka bentangkanlah kepadanya satu hamparan dari Syurga, dan pakaikanlah dia pakaian dari Syurga, serta bukakanlah baginya sebuah pintu ke Syurga". "Rasulullah s.a.w bersabda lagi: "Lalu datang kepadanya sebahagian dari bau Syurga dan keharumannya ); kemudian dilapangkan kuburnya seluas tujuh puluh hasta persegi, dan diberikan cahaya yang menerangi kuburnya; kemudian dikatakan kepadanya: "Tidurlah!" Lalu ia berkata: "Bolehkah aku balik kepada keluargaku supaya dapat aku ceritakan kebaikan halku?" Dua Malaikat itu berkata kepadanya: "Tidurlah seperti tidurnya pengantin yang tidak dibangkitkan dari tidurnya melainkan sekasih-kasih ahlinya; Demikianlah halnya sehingga ia dibangkitkan Allah dari tempat baringnya itu.




Jika si mati itu seorang munafik, ia menjawab pertanyaan Malaikat itu dengan katanya: "Aku dengar orang berkata demikian, maka aku pun turut berkata sama; aku tidak tahu benarkah atau tidak". Lalu dua Malaikat itu berkata: "Memang kami tahu engkau berkata demikian"; (dan menurut satu riwayat oleh Abu Daud: "Lalu diseru oleh penyeru dari langit katanya: "Sesungguhnya orang itu berdusta maka bentangkanlah kepadanya satu hamparan dari Neraka, dan pakaikanlah dia dari Neraka, serta bukakanlah baginya sebuah pintu ke Neraka". Rasulullah s.a.w. bersabda lagi: "Lalu datang kepadanya sebahagian dari bahang Neraka dan udara panasnya) kemudian diperintahkan bumi supaya mengapitnya lalu bumi mengapitnya sehingga berselisih tulang-tulang rusuknya, maka tinggallah ia dalam azab itu terus menerus ke masa Allah bangkitkan dia dari kuburnya."



Hadith :

Abu Umamah pernah meriwayatkan
bahawa Rasulullah SAW
bersabda bermaksud:
" Tiga kelompok manusia
yang tidak boleh dihina
kecuali orang munafik
ialah
orang tua Muslim,
orang yang berilmu
dan
imam yang adil."


(Muslim).

Huraian
Pengajaran Hadith:



Maruah dan nama baik adalah sesuatu yang amat penting bagi semua orang. Islam menegah perbuatan menghina dan memperlekehkan orang lain kerana ia akan menjatuhkan maruah individu terbabit. Lagipun tidak ada manusia yang suka dirinya diperlekeh dan dihina apalagi di khalayak ramai.




Tiga golongan yang disebutkan di dalam hadis di atas merupakan mereka yang sebenarnya mempunyai nilai di sisi masyarakat dan harus dihormati. Sebagai orang tua contohnya mereka sudah tentu mempunyai banyak pengalaman hidup yang boleh dijadikan panduan dan iktibar oleh mereka yang masih muda. Manakala orang yang berilmu juga merupakan aset yang memberi manfaat untuk kebaikan dan kemajuan ummah seperti juga kedudukannya dengan imam yang adil yang semestinya menjadi tali pengikat kepada keharmonian dan keamanan masyarakat seluruhnya. Golongan ini harus diberi penghormatan sewajarnya kerana setiap kebaikan yang ada pada diri mereka bakal menjadi teladan buat generasi yang datang selepasnya.


Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...