:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Ahad, 26 Januari 2014

:)

99eot6.gif

Sheikh Zayed Grand Mosque in Abu Dhabi


 http://us.123rf.com/450wm/alan64/alan641312/alan64131200085/24376522-abu-dhabi-uae--nov-5-the-shaikh-zayed-mosque-on-the-november-5-2013-in-abu-dhabi-this-is-largest-mos.jpg


Sheikh Zayed Grad Mosque http://4.bp.blogspot.com/-PC1uBNiN6z8/UVYcS7f9BTI/AAAAAAAAA0s/GidXiOuLN0k/s1600/Sheikh-Zayed-Mosque-Night-View-750x498.jpg



 http://www.yadig.com/uploads/biz-logo/Sheikh_Zayed_Grand_Mosque_ph_alb_150520114521.jpghttp://1.bp.blogspot.com/-rKpYhQnUkg4/UVYcR0Xl_gI/AAAAAAAAA0c/NQo707U_XIo/s1600/1006226x6qfr2ciqzfrfux.jpg
 
 http://anexpatabroad.files.wordpress.com/2013/09/img_00741.jpghttp://1.bp.blogspot.com/-6kFRS6SdlWM/UVYcRahhtLI/AAAAAAAAA0Q/pQiakdo4Irc/s1600/1305972742sheikhzayedmo.jpgSheikh Zayed Grand Mosque






http://www.flickr.com/photos/benosaradzic/11453704295/http://anexpatabroad.files.wordpress.com/2013/09/img_7767.jpghttp://4.bp.blogspot.com/-aH0aRztGncQ/UVYcRdw5x8I/AAAAAAAAA0U/hQraWrC_rTk/s1600/3_sheikh_zayed_grand_mosque%5E1.jpg
Photo: Overhead view of Sheikh Zayed Mosque in Abu Dhabi 
 

Amalan sedekah tingkat ketakwaan


Did you know? 02 by Nayzak


Amalan sedekah tingkat ketakwaan





Umar bin Saad al-Anmari berkata,
 dia mendengar Nabi Muhammad SAW
 bersabda: 






“Ada tiga perkara
 yang saya bersumpah dengannya.
 Pertama, harta yang disedekahkan
 tidak berkurang. 
Kedua, sesiapa yang dianiaya 
dan dia bersabar dalam deritanya, 
Allah SWT jadikan dia lebih mulia.
 Ketiga, sesiapa yang
 membuka pintu permintaan, 
Allah SWT bukakan pintu kemiskinan 
untuknya. 




 




Dunia ini hanya untuk

 empat jenis manusia.







 Pertama, orang yang Allah SWT
 beri rezeki dalam bentuk harta 
dan ilmu pengetahuan, kemudian 
 dia bertakwa kepada Tuhan,
 merapatkan hubungan tali kekeluargaan 
dan tahu hak Allah SWT dalam apa 
yang dimilikinya, itu adalah 
tingkatan manusia yang paling utama. 






Kedua, orang yang diberi
 Allah SWT ilmu pengetahuan
 tetapi tidak diberi harta, dan
 dia menyimpan niat yang benar,
 dan dia berkata:
 Jika saya mempunyai harta, 
saya lakukan kebaikan seperti
 yang dilakukan oleh si fulan. 
Disebabkan niatnya
 yang benar itu, dia diberi pahala
 yang sama banyak dengan pahala 
orang yang dijadikan contoh olehnya. 








Ketiga, orang yang diberi harta 

oleh Allah SWT tetapi tidak
 diberi ilmu pengetahuan, kemudian
 dia menggunakan hartanya untuk 
perkara yang tidak diketahuinya,
 dan dia tidak pula bertakwa
 kepada Tuhannya, dan dia
 tidak suka merapatkan hubungan
 tali kekeluargaan, bahkan dia juga
 tidak tahu hak Allah SWT 
dalam apa yang dimilikinya, 
orang begini berada dalam
 kedudukan paling buruk. 


 





Yakin harta tak berkurangan 




 




Keempat, orang yang tidak

 diberi harta atau ilmu pengetahuan,
 dan dia berkata: 
Andai kata saya
 mempunyai harta, saya melakukan 
perkara buruk macam si fulan.
 Disebabkan niat buruknya itu,
 dia diberi dosa yang sama banyak 
dengan dosa orang yang 
dijadikan contoh.” 



(Riwayat Tirmizi, beliau menjelaskan
 ini hadis hasan sahih) 







Kita dituntut menjadi 

orang yang murah hati dan suka
 membelanjakan harta pada
 jalan Allah SWT demi mengharapkan 
keredaan-Nya. Jadi, Sebagai pendorong,
 kita perlu yakin harta yang
 disedekahkan tidak akan
 berkurangan. 





 


Abu Umamah berkata,

 Nabi Muhammad SAW bersabda:





 “Hai manusia,
 percayalah, jika saudara 
sedekahkan apa yang lebih
 daripada saudara, itu adalah
 lebih baik untuk saudara.
 Tidak salah jika saudara hidup
 dengan ala kadar saja. 
Mulakan pemberian kepada
mereka yang menjadi
 tanggungan saudara. 
Tangan yang memberi adalah
 lebih baik daripada
 tangan yang menerima.”


 (Riwayat Muslim) 




 






Malah, ilmu pengetahuan juga

 adalah anugerah tidak ternilai 
kerana ilmu dimiliki dapat memandu kita
 membina hidup yang baik, mengelak 
 daripada melakukan perkara 
menyalahi agama seterusnya meningkatkan
 ketakwaan kepada Allah SWT. 
 Justeru, gunakan kemampuan berfikir 
dan kelebihan rezeki dikurniakan
 untuk menjadi manusia yang boleh
 memberi manfaat kepada orang lain. 




Sumber 



 :iconmuslim-manga:

 Did you know? 04 by Nayzak

Sabtu, 25 Januari 2014

:)



http://islamicartdb.com/wp-content/uploads/2012/09/tumblr_m75sbney6l1r9kkseo1_500.gif

Mutiara Hadis :)


https://fbcdn-sphotos-f-a.akamaihd.net/hphotos-ak-prn2/s403x403/1545583_673676499321812_2012435130_n.jpg

Keutamaan ikhlas Allah melihat kepada hati






http://t2.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcStcObn4vdFORLnup-u739HKUwqhGPaGTiD1ByRvFSFHfU5Hehqsw




Keutamaan ikhlas Allah melihat kepada hati

DALAM menjalani kehidupan yang penuh dengan kesibukan dan dugaan, sifat ikhlas sangat penting dipraktikkan. Sifat ikhlas mestilah datang dari hati dan jiwa yang mementingkan kualiti kehidupan yang ditempuh.







Sifat ikhlas juga ada kaitannya dengan harga diri, bertanggungjawab, amanah, toleransi, kerajinan dan kasih sayang. Perkaitan sifat dan nilai murni ini sangat rapat dalam melaksanakan ibadah dan amanah yang dipertanggungjawabkan.







Sebagai contoh, ikhlas dan kasih sayang terhadap anak dan keluarga, ikhlas terhadap anggota keluarga yang terdekat, mengekalkan tradisi kekeluargaan dan melaksanakan tanggungjawab terhadap keluarga.






Di samping itu, sifat ikhlas juga dapat dipraktikkan dalam menyayangi dan menghargai alam sekitar, peka terhadap isu-isu alam sekitar, ikhlas cintakan negara, sanggup berkorban demi negara. Begitu juga dalam kehidupan, seperti ikhlas dalam melindungi hak kanak-kanak, menghormati hak wanita, menghormati hak golongan kurang upaya dan bekerjasama dalam masyarakat.






Nabi SAW menjelaskan dalam sabdanya: 




" Agama ialah keikhlasan (kesetiaan). 

Kami lalu bertanya, 

Kesetiaan kepada siapa, ya Rasulullah?

 Rasulullah SAW menjawab, 

Kepada Allah,

 kepada kitab-Nya (al-Quran), 

kepada rasul-Nya, 

kepada penguasa Muslimin dan

 kepada rakyat awam. "



 (riwayat Muslim)







Perasaan jujur






Akal fikiran akan memastikan sesuatu itu dilakukan dengan ikhlas dan jujur. Perasaan jujur dan ikhlas yang terbit dari hati menjurus kepada akal fikiran mengajak melakukan apa yang dianggap baik dan menolak mengerjakan apa yang dianggap buruk iaitu berdusta dan melakukan penyelewengan.






Dalam hal ini Nabi SAW bersabda: 




" Barang siapa memberi kerana Allah, 

menolak kerana Allah,

 mencintai kerana Allah,

 membenci kerana Allah dan 

berkahwin kerana Allah, 

maka sempurnalah imannya."



 (riwayat Abu Daud)






Justeru, apa yang dilakukan untuk mendapat keikhlasan hati mestilah dilakukan kerana Allah SWT. Akhirnya, pastilah keikhlasan itu akan mendapat balasan pahala di sisi Allah SWT di akhirat nanti. 




Ini dijelaskan dalam sebuah hadis Nabi SAW yang bersabda: 




" Barang siapa membangun 

sebuah masjid kerana mencari keredaan Allah,

 maka Allah membangunkan baginya

 sebuah rumah di syurga. "



(riwayat Muttafaq Alaihi)







Manakala dalam sebuah hadis yang lain Nabi SAW bersabda: 



" Barang siapa memperbaiki 

hubungannya dengan Allah, maka Allah 

akan menyempurnakan hubungannya

 dengan manusia. Barang siapa memperbaiki apa

 yang dirahsiakannya, maka Allah akan

 memperbaiki apa yang dilahirkannya

 (terang-terangan). ":

 (riwayat al-Hakim)







Berkaitan dengan melakukan sesuatu dengan rahsia. 
Nabi SAW bersabda: 


" Seorang sahabat berkata kepada Rasulullah,

€œYa Rasulullah, seorang melakukan amal (kebaikan) 

dengan rahsia dan apabila diketahui orang, 

dia juga menyukainya (merasa senang).

Rasulullah SAW berkata,

€œBaginya dua pahala iaitu pahala merahsiakannya 

dan pahala terang-terangan. "

(riwayat At Tirmizi).





Oleh itu, kita digalakkan merahsiakan apa yang kita lakukan khususnya berkaitan dengan amal kebaikan dan kebajikan seperti sedekah, memberi hutang tanpa bunga kepada orang lain dan membantu seseorang dalam kesusahan.





Sifat ikhlas juga sebagai buah daripada akidah. Ia adalah amal daripada hati dan berada di hadapan daripada amal-amal hati. Sebab diterimanya berbagai-bagai amal adalah apabila seseorang itu melakukannya dengan ikhlas.





Lantaran itu, ikhlas adalah menghendaki keredaan Allah SWT dengan satu amal yang dilakukan, membersihkan daripada segala noda yang dilakukan oleh individu di dunia untuk mendapat reda Allah SWT. Ini adalah disebabkan asas amal yang ikhlas adalah memurnikan niat kepada Allah semata-mata.






UKM. 




 http://www.utusan.com.my/utusan/Bicara_Agama/20140121/ba_04/Keutamaan-ikhlas-Allah-melihat-kepada-hati

 

Jumaat, 24 Januari 2014

:)..8 golongan disukai oleh Allah SWT

Gambar: ‎Perbanyakkan selawat keatas Junjungan Mulia kita Nabi Muhammad SAW dan ajak orang lain berselawat. Semoga kita mendapat syafaat darinya kelak. Wallahuaklam

اللهم صل و سلم على سيدنا محمد و على آل سيدنا محمد‎ 

 8 golongan disukai oleh
 Allah yang disebut dalam
 al-Quran SWT










1.Al-Muhsinun - golongan yang melakukan kebaikan
"Kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang suka berbuat kebaikan"-Al-Baqarah:195











2.At-tawwabun - golongan yang suka bertaubat
"Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertaubat kepada-Nya"-Al-Baqarah 222












3.Al-Mutatahhirun - golongan yang suka menyucikan diri kepada Allah.






"Dan mengasihi orang-orang yang sentiasa menyucikan diri"-Al-Baqarah 222









4.Al-Muttaqun - golongan orang-orang yang bertaqwa
"Maka sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertaqwa"-Ali-Imran :76











5.Al-Sobirun - golongan orang-orang yang sabar
"Dan Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar"-Ali-Imran :146










6.Al-Mutawakkilun - golongan yang hanya berserah diri kepada Allah.








"Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertawakal kepada-Nya"










7.Al-Muqsitun - golongan yang berlaku adil
"Kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil"-Al-Maidah:42










8.Al-Muqatilun fi Sabilillah - golongan yang berjihad kepada jalan Allah.









"Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agama-Nya,dalam barisan yang beratur rapi,seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh"-As-Saff:4



 https://fbcdn-sphotos-a-a.akamaihd.net/hphotos-ak-frc1/995308_10202087247000053_820894043_n.jpg

SURAH AL-KAHF - Mishary Bin Rashid Alafasy

Alhamdulillah :)


http://3.bp.blogspot.com/_p3iLoz6fdWI/SvPXrYQY5dI/AAAAAAAAB6g/7U7GECQzpfA/s400/jumah-mubaraka.gif 
 
 http://api.ning.com/files/g3sZFdca7ae3SPCgafy2UjnbdIBa-WE2U0Goq85O5S7zTUQ0a1Gp00t-Hs7Xiz1UL*meVZQqD83zviNxx7G60U4IkbOlU9kO/419653_457897247635674_1782789474_n.jpg
 
http://2.bp.blogspot.com/-Zxd76ZrKkgY/Uadq1rYuDhI/AAAAAAAANsw/xAvrEdNdtVY/s1600/info%2B(41).jpg

http://dailysmspk.files.wordpress.com/2012/09/jumma-mubarak1.jpg 
 
 
 Photo: ‎Soalan: Adakah kelebihan membaca surah Al-Kahfi pada hari jumat ? :

Jawapan: 
Al-Quran adalah kitab suci umat islam yang memiliki kelebihan dari seluruh kitab-kitab yang lain sebelumnya, membaca Al-Quran diniliai suatu ibadah yang besar walaupun orang tersebut tidak memahaminya, diantara surah-surah yang memiliki kelebihan dan keistimewaan dalam membacanya adalah surah Al-Kahfi, demikian juga surah Al-Kahfi memiliki kelebihan dan keistimewaan jika dibaca pada hari Jumaat.

Surah Al-Kahfi adalah surah Al-Makkiyah yang memiliki seratus sepuluh ayat, begitu banyak hadits-hadits yang telah menceritakan kelebihan surah ini, sebahagian hadits yang datang dari Rasulullah SAW adalah apa yang telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari didalam kitab Shahihnya :

قال البخاري : حدثنا عمرو بن خالد : حدثنا زهير : حدثنا أبو إسحاق،عن البراء قال : كان رجل يقرأ الكهف وإلى جانبه حصان مربوط بشطنين، فتغشته سحابة فجعلت تدنو وتدنو، وجعل فرسه ينفر، فلما أصبح أتى النبي صلى الله عليه وسلم قذكر ذلك له، فقال : تلك السكينة تنزلت بالقرآن. صحيح البخاري كتاب فضائل القرآن، باب فضل الكهف، ص : 898 ، ط : دار السلام للنشر والتوزيع، الرياض

Ertinya : Seorang lelaki sedang membaca Surah Al-Kahfi, di sisinya seekor kuda yang terikat dengan dua tali, maka awanpun datang menyelubungi, mendekat dan menghampiri, sehingga kuda lari terkejut, manakala dipagi hari beliau mendatangi Nabi SAW, dan menceritakan kejadian tersebut, maka bersabda Nabi : Itu adalah ketenangan yang turun disebabkan bacaan Al-Qur`an, ( H.R Bukhari, kitab Fadha`il Al-Qur`an, bab Fadhli Al-Kahfi, halaman : 898 .)

قال البيهقي : أخبرنا محمد بن عبد الله الحاقظ، أنبأنا أبو بكر محمد بن المؤمل، ثنا الفضل بن محمد الشعراني، ثنا نعيم بن حماد، ثنا هشيم أنبأنا أبو هاشم عن أبي مجلز، عن قيس بن عباد، عن أبي سعيد الخدري ، أن النبي صلى الله عليه وسلم قال : من قرأ سورة الكهف في يوم الجمعة، أضاءله من النور ما بين الجمعتين. رواه البيهقي في السنن الكبرى في كتاب الجمعة، باب ماسؤمر به في ليلة الجمعة ويومها من كثرة الصلاة على رسول الله وقراءة سورة الكهف وغيرها ؟، مجلد 4، ص : 530 ط : دار الفكر

Ertinya : Rasulullah bersabda: Barang siapa yang membaca Surah Al-Kahfi pada hari Jum`at, Mkan Allah akan meneranginya dengan cahaya dari jum`at yang dia baca kepada jum`at yang brikutnya. ( H.R Baihaqi)

قال الحاكم : عن أبي بكر بن المؤمل: حدثنا الفضل بن محمد الشعراني، حدثنا نعيم بن حماد، حدثنا هشيم،حدثنا أبو هاشم، عن أبي مجلز عن قيس بن عباد ، عن أبي سعيد، عن النبي صلى الله عليه وسلم، أنه قال : من قرأ سورة الكهف في يوم الجمعة، أضاء له من النور ما بينه وبين الجمعتين، ثم قال : هذا الحديث صحيح الإسناد، ولم يخرجاه

Ertinya : Barangsiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada hari Jum`at, maka Allah akan meneranginya dengan cahaya diantara dua kali jum`at. (H.R Hakim didalam Mustadrak)

قال السيوطي في الجامع الصغير : عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : من قرأ سورة الكهف يوم الحمعة أضاءله النور ما بينه وبين البيت العتيق ( هب ) عن أبي سعيد، ورمزه بالحسن

Ertinya : Barangsiapa yang membaca surah Al-Kahfi pada hari Jum`at, maka Allah akan meneranginya dengan cahaya diantaranya dan Bait `Atiq.

Ini sebahagian hadith yang menceritakan tentang kelebihan membaca surah Al-Kahfi. Marilah bersama-sama menghidupkan salah satu sunnah rasulullah ini. Jom baca, harini kan hari JUMAAT. :) <3‎ 
 
 
 http://images.yuku.com.s3.amazonaws.com/image/gif/0a516a11b10593a2e2a93a0a6dddc670137dd92b_r.gif

Isnin, 20 Januari 2014

Zakat formula Ilahi

Zakat formula Ilahi




SAYA pernah terdengar bahawa ada orang yang menyatakan, bahawa zakat itu adalah formula untuk menggandakan harta, yang dijamin Allah SWT. Saya kurang memahami apakah maksudnya dan mohon pencerahan ustaz? 








Jawapan: 







Izinkan saya memulakan jawapan dengan mengemukakan sebuah firman Allah SWT yang bermaksud: Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya? Dan (ingatlah), Allah jualah yang menyempitkan dan yang meluaskan (pemberian rezeki) dan kepada-Nyalah kamu semua dikembalikan.



 (al-Baqarah: 245)






Syariat zakat yang difardukan pada tahun dua hijrah, adalah suatu manifestasi unggul dalam konteks keseimbangan harta dan kekayaan dalam Islam. Ini kerana, tiada larangan dalam Islam terhadap keterujaan kita mengumpulkan harta kekayaan. Sebaliknya Allah SWT menggalakkan pula, seperti mana gesaan Allah: Apabila telah ditunaikan solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah kurnia (rezeki, kekayaan) Allah. 



(al-Jumu’ah: 10)






Memiliki harta kekayaan juga mampu memotivasikan kita untuk terus hidup. Firman Allah SWT lagi yang bermaksud: 





" Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak daripada jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik (syurga). "


(ali Imran: 14)









Kekayaan







Kita tidak perlu risau, kerana kekayaan umat Islam akan diimbangi oleh Allah SWT dengan perintah berzakat. Perintah yang bersifat rukun ini, jika dipatuhi maka akan melahirkan si kaya yang taat dan terpuji akhlaknya. Memiliki harta yang suci, berkat, berkembang dan paling penting akhlak yang terpuji. Iaitu, sesuai dengan makna zakat daripada sudut bahasa (literasi) yang bermaksud bersih, suci, berkembang dan terpuji.








Saya ingin bertanya, siapakah yang menentukan 2.5 peratus daripada jumlah harta kekayaan kita, yang perlu dizakatkan? Siapakah yang menetapkan nilai 85 gram emas sebagai takaran bandingan nisab kekayaan umat Islam? Siapakah pula yang mensyaratkan genap masa setahun (haul) sebagai julat masa minimum kekayaan umat? Siapakah yang suka-suka menyatakan apabila haiwan ternakan kita sudah cukup 40 ekor, maka seekor daripadanya wajib dizakatkan? Siapa pula yang pandai-pandai menetapkan berat biji-bijian 1,306 tan metrik adalah nilai wajib zakat?








Semua persoalan di atas, jawapannya Allah SWT yang tetapkan. Melalui lidah yang amat fasih lagi barakah Rasulullah SAW, maka digariskan formula demi formula bagi tujuan keseimbangan kita dalam berharta. Formula yang menatijahkan keberkatan yang lestari sifatnya. Maka, tidak salah lagi bagi kita menyatakan, inilah dia formula bestari kurniaan Ilahi kerana matematik Allah SWT ini bersifat mapan atau established kata orang zaman ini. Ia valid sepanjang zaman, setiap keadaan dan di mana jua.








Formula matematik Ilahi ini memang terkadang tidak nampak rasionalnya pada mata kasar. Jika matematik duniawi, 6 – 1 = 5. Tapi matematik Ilahi, enam rukun iman jika salah satu daripadanya diragui, maka jawapannya kosong. 6 – 1= 0. Begitu juga, lima rukun Islam tapi satu ditolak, misalnya pada zaman Khalifah Abu Bakar as-Siddiq r.a, ada yang mengingkari fardu zakat, maka jawapannya kosong. 5 – 1 = 0. Inilah matematik Ilahi. Ia bercanggah dengan logik akal. Ia mencabar pemikiran lateral yang terasuh sejak kecil.






Nota: Disediakan oleh Ustaz Hamizul Abdul Hamid, Eksekutif Dakwah, Lembaga Zakat Selangor (MAIS). 





Sebarang kemusykilan sila emelkan 
kepada hamizul@e-zakat.com.my atau
 jika perlukan informasi dan jawapan
 lanjut sila layari www.e-zakat.com.my 
atau http://blog.e-zakat.cmy dan facebook.com/lembagazakatselangor.MAIS





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...