:)

Zikrullah Photobucket http://memyselfanis.files.wordpress.com/2010/07/380103_298x412.gif

Sahabat Maya

" Kebimbangan terhadap hal-hal keduniaan itu menggelapkan hati manakala kebimbangan terhadap hal-hal akhirat itu adalah menyinarkan hati "

Isnin, 27 Jun 2011

Solat adalah tiang agama.


Solah adalah tiang agama



Diriwayatkan daripada Hazrat 'Abdullah bin 'Umar r.anhuma

katanya Rasulullah SAW bersabda:


"Islam dibina atas lima (rukun).

Bersaksi bahawasanya

tiada Tuhan selain Allah SWT

dan Muhammad adalah hambaNya dan RasulNya,

mendirikan solat, mengeluarkan zakat,

menunaikan haji dan berpuasa

pada bulan Ramadhan."


(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)




Keterangan




Kelima-lima perkara diatas merupakan asas Islam yang unggul dan rukun yang penting. Dalam hadith ini, Nabi SAW mengibaratkan Islam sebagai sebuah khemah yang ditegakkan oleh lima batang tiang.



Tiang tengah ialah kalimah syahadah, sementara keempat-empat tiang di empat penjuru khemah itu merupakan empat lagi rukun Islam yang lain.



Tanpa tiang tengah khemah tersebut tidak boleh ditegakkan sama sekali. Jika khemah itu ada tiang tengah dan salah satu daripada empat tiang tadi tidak ada maka khemah itu masih dapat ditegakkan tetapi penjuru yang tiada tiang itu akan cacat dan condong.



Setelah mengetahui sabdaan Nabi SAW yang tersebut, kini marilah kita sama-sama menyemak diri kita sejauh manakah teguhnya khemah yang telah kita dirikan itu dan rukun Islam yang manakah telah dapat kita jaga dengan sempurna?



Sebenarnya kelima-lima rukun Islam tersebut amat penting sehingga dijadikan sebagai asas Islam. Sebagai seorang Islam, kita sangat perlu mengambil berat terhadap kesemua rukun Islam itu tetapi amalan yang terpenting sesudah iman ialah solah.



Hazrat 'Abdullah bin Mas'ud RA berkata bahawa beliau bertanya kepada Rasulullah SAW,



"Amalan manakah yang paling disukai oleh Allah SWT?"


Baginda menjawab


"Solah".


Saya bertanya lagi,



"Selepas solah apa pula?".


Jawab Baginda SAW


"Berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapa".



Saya bertanya lagi, "Selepas itu apa pula?".


Rasulullah SAW bersabda, "Jihad".


Mulla 'Ali Qari rah. berkata bahawa hadith ini menjadi dalil bagi pendapat ulama yang menegaskan bahawa solah adalah amalan yang paling afdal selepas iman. Pendapat ulama tersebut dikuatkan lagi dengan sebuah hadith sahih yang berbunyi "Sebaik-baik amalan yang diperintahkan oleh Allah SWT adalah solah".



Tentang solah yang merupakan amalan paling afdal antara semua ibadat yang lain, diterangkan dengan jelas dalam banyak hadith sahih.



Antara hadith tersebut ada yang terkandung dalam kitab 'Jamiu' Saghir' seperti yang diriwayatkan oleh lima orang sahabat iaitu Hazrat Thauban, Hazrat Ibnu 'Amr r.anhuma, Hazrat Salamah, Hazrat Thauban, Hazrat Abu Umamah dan Hazrat 'Ubadah RA. Diriwayatkan daripada Hazrat Ibnu Mas'ud RA dan Hazrat Anas RA bahawa amalan yang terbaik ialah mengerjakan solat tepat pada waktu solah.



Diriwayatkan juga daripada Hazrat Ibnu 'Umar r.anhuma dan Hazrat Ummi Fardah r.anha bahawa amalan yang paling baik ialah solah pada awal waktu.

http://4.bp.blogspot.com/_i5-K4MLrko0/TVCxWXBA44I/AAAAAAAAgs4/nkHyoyNhZNQ/s1600/slt+1.bmp






Isra' Mikraj

Isra' Mikraj

Tanggal 27 Rejab tahun kesebelas selepas daripada kenabian Rasulullah s.a.w dan 2 tahun sebelum berlakunya hijrah nabi s.a.w ke Madinah Munawwarah, telah berlaku suatu peristiwa yang sangat penting dalam sejarah Islam iaitu peristiwa isra' dan mikraj di mana ia merupakan satu bukti tentang kebesaran, kekuasaan dan kehebatan Allah Subhanahu wa Ta'ala.


Renungilah firman Allah dalam ayat 1 surah al-Isra' yang bermaksud :


"Maha suci Allah yang memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari masjidil Haram ke masjid al-Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat"




Isra' membawa pengertian perjalanan nabi Muhammad s.a.w pada malam hari dengan menaiki Burak bermula dari masji al-Haram di Mekah ke masjid al-Aqsa di Baitul Maqdis.
Manakala Mikraj membawa maksud naiknya nabi s.a.w ke langit dari masjid al-Aqsa ke Sidratul Muntaha.


Para ulama' hadis, ulama' feqah dan ulama' tafsir secara umum menegaskan bahawa perisitiwa isra' dan mikraj di mana kedua-duanya berlaku dalam satu malam dan dalam keadaan baginda s.a.w sedar. Ia berlaku pada jasad atau tubuh dan roh nabi s.a.w bukannya roh sahaja. Sebagaimana difahami daripada firman Allah dalam ayat tadi di mana Allah menegaskan " asra bi 'abdihi lailan " yang bermaksud memperjalankan hambaNya pada waktu malam.



Perkataan hamba yang dimaksudkan di sini iaitu nabi Muhammad s.a.w yang mana meliputi batang tubuh dan rohnya serentak bukannya ruhnya sahaja.Jika ia berlaku pada rohnya sahaja maka sudah tentu firman Allah itu berbunyi " asra bi ruhi 'abdihi lailan " yang bermaksud memperjalankan roh hambaNya pada waktu malam tetapi yang berlaku sebaliknya di mana Allah secara jelas menyatakan bahawa Dia telah memperjalankan hambaNya iaitu nabi s.a.w dalam keadaan tubuh dan ruhnya serentak.


Peristiwa ini pada pandangan orang yang tidak beriman atau mereka yang tipis imannya, mereka menyatakan bahawa peristiwa ini tidak mungkin akan berlaku atau pun mereka berbelah bahagi samada mahu mempercayainya atau pun sebaliknya. Tetapi bagi orang yang benar-benar beriman kepada Allah dan rasulNya maka mereka tetap percaya dengan penuh keimanan kepada peristiwa ini.
Setelah baginda s.a.w menceritakan apa yang telah terjadi padanya kepada masyarakat umum maka orang-orang kafir bertambah kuat mengejek dan mendustakan baginda s.a.w.



Fitnah terhadap baginda s.a.w bertambah kuat malah ramai juga di kalangan mereka yang sebelum telah memeluk Islam telah pun murtad kembali. Manakala bagi mereka yang begitu membenarkan baginda s.a.w maka iman mereka tetap utuh sebagaimana kita lihat kepada reaksi Sayyidina Abu Bakar apabila dia mendengar berita daripada orang ramai tentang apa yang telah diberitahu oleh nabi s.a.w lalu beliau dengan tegas menyatakan : " Benar! Aku menyaksikan bahawa engkau merupakan Rasulullah. Jika baginda s.a.w mengatakan bahawa baginda telah diperjalankan lebih jauh daripada itu maka aku tetap beriman kepadanya ". Inilah ketegasan dan keyakinan yang tidak berbelah bahagi Sayyidina Abu Bakar dalam mempercayai Allah dan rasulNya sehingga beliau digelar as-Siddiq yang membawa maksud pembenar.


Demikianlah peristiwa isra' dan mikraj ini merupakan satu ujian dan proses pemisahan antara mereka yang benar-benar beriman dengan mereka yang tipis imannya dan kufur terhadap Allah dan rasulNya. Ramai di kalangan mereka yang sebelum ini menyatkan keimanan mereka tetapi setelah mendengar penjelasan Rasulullah s.a.w tentang peristiwa isra' dan mikraj, mereka menjadi murtad.Walau pun ramai yang telah murtad namun Rasulullah s.a.w tidak dapat mengambil tindakan ke atas mereka kerana baginda s.a.w tidak mempunyai kuasa pada masa itu.



Sedangkan jika kita baca satu lagu kisah yang berlaku selepas baginda menjadi ketua Daulah Islamiah di Madinah Munawwarah di mana selepas Rasulullah s.a.w menegaskan bahawa baginda telah di isra' kan oleh Allah maka ada seorang yang meminta supaya nabi s.a.w mengangkatkan kaki kanannya lalu baginda s.a.w terus melakukanya. Orang itu menyuruh lagi agar nabi mengangkat kaki kirinya tanpa meletakkan kaki kanannya. Mendengar permintaan itu lalu nabi s.a.w menyatakan bahawa baginda tidak mampu mengangkat kedua kakinya secara serentak.



Setelah mendengar kata-kata nabi s.a.w itu maka orang itu terus mengatakan bagaimana kita boleh mempercayai bahawa nabi s.a.w telah di isra' kan sedangkan untuk mengangkat kakinya secara serentak pun baginda tidak mampu.Mendengar penjelasan daripada orang itu lalu baginda s.aw meminta agar dia menemui Sayyidina Umar al-Khottab. Setelah menemui Sayyidina Umar dan memberi penjelasan dengan apa yang telah berlaku lalu beliau terus masuk ke rumahnya untuk mengambil pedang. Ketika keluar dari rumahnya bersama dengan pedang yang terhunus lalu tanpa banyak berbicara beliau terus memancung kepala orang itu. Melihat peristiwa itu lantas orang ramai bertanya Sayyidina Umar mengenai tindakan yang telah dilakukan terhadap orang itu.



Sayyidina Umar dengan tegas menyatakan bahawa dia bukanlah orang yang lebih alim daripada Rasulullah s.a.w dalam masalah Isra' mikraj tetapi baginda s.a.w menghantar orang itu kepadanya untuk dipancung kerana telah murtad bukannya untuk menerangkan masalah isra' dan mikraj. Kita dapat lihat bagaimana apabila adanya kuasa maka Rasulullah s.a.w dapat mengambil tindakan ke atas mereka yang melanggar ketetapan Allah.



Berkesinambungan daripada inilah kita dapat memahami bahawa dalam melaksanakan Islam yang sebenar maka mestilah bertunjang kepada kuasa bagi memastikan konsep amar makruf dan nahi munkar dapat berjalan lancar bukan sebagaimana hari ini di mana hanya amar makruf atau menyuruh membuat kebaikan sahaja yang telah dijalankan oleh pihak berkuasa sedangkan nahi munkar dengan menutup pusat hiburan, membasmi placuran, menghadkan penjualan arak dan sebagainya tidak dilaksanakan.


Sepanjang perjalanan Isra' dan mikraj, Rasulullah s.a.w telah disaksikan beberapa gambaran perilaku umat manusia samada mereka beriman atau pun tidak. Salah satu peristiwa yang wajar untuk kita sama-sama ambil iktibar ialah apabila baginda s.a.w telah tercium bauan harum Mashitah dan kelaurga yang telah gugur syahid kerana mempertahankan keimanan kepada Allah dan sanggup berhadapan dengan Firaun yang zalim. Mereka lebih sanggup dihumbankan ke dalam kawah yang bergelegak panas demi Allah daripada menerima azab Allah yang lebih pedih jika tunduk kepada Firaun yang sesat itu.



Jika kita menghayati peristiwa yang berlaku ke atas Mashitah dan keluarganya ini maka kita akan merasa begitu kerdil sekali berbanding pengorbanan tinggi Mashitah seorang penyikat rambut anak perempuan Firaun dan mendapat gaji daripada Firaun tetapi tetap mempertahankan imannya. Ingatlah bahawa jika kita benar-benar sayangkan Islam dan mahu ia diletakkan disinggahsananya yang sebenar maka sebarang ugutan, tindakan dan sebagainya ke atas kita mestilah diharungi dengan penuh kesabaran bersungguh-sungguh, yakin, sabar dan ikhlas kepada Allah.


Dalam peristiwa ini Allah telah mewajibkan kita untuk menunaikan solat lima waktu sehari semalam. Sebab itulah solat dikenali sebagai mikraj mukmin kerana ia satu-satunya ibadat fardhu yang diterima semasa mikraj sedangkan ibadat fardhu lain seperti puasa, zakat dan haji hanya difardhukan ketika Rasulullah s.a.w berhijrah ke Madinah selepas peristiwa ini nanti.





Diperlihat 10 seksaan wanita


Diperlihat 10 seksaan wanita



KETIKA peristiwa Israk dan Mikraj, Rasulullah s.a.w dibawa menaiki buraq menuju ke Kaabah untuk proses pembersihan hati.



Nabi Muahammad s.a.w turut mengalami pelbagai peristiwa, antaranya dada Baginda dibedah malaikat Jibrail dan Mika'il. Hati Baginda dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman ke dada Rasulullah.




Selepas itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimun nubuwwah". Selesai pembedahan, baginda menaiki Buraq meneruskan perjalanan luar biasa itu. Semasa perjalanan dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa, sepanjang perjalanan itu Rasulullah diiringi malaikat Jibrail dan Israfil.



Tiba di tempat mulia dan bersejarah Rasulullah diarah Jibril supaya berhenti dan bersolat dua rakaat.




Antara tempat-tempat berkenaan ialah negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah, Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa a.s. menerima wahyu daripada Allah serta Baitul-Laham iaitu tempat Nabi 'Isa a.s dilahirkan.




Dalam perjalanan itu, Baginda menghadapi gangguan jin ifrit dengan obor api. Peristiwa itu memperingatkan kepada kita syaitan dan iblis tidak jemu menyesatkan dan memperdayakan umat manusia dengan pelbagai cara.


Dalam perjalanan Rasulullah ke Masjidil Al-Aqsa, Baginda melihat beberapa gambaran antara langit dan bumi. Antara pelajaran yang dapat diambil dari peristiwa itu ialah mengenai wanita. Rasulullah s.a.w melewati satu daerah yang mana baunya sangat harum seperti bau kasturi.


Baginda bertanya kepada Jibril, daerah apakah yang sedang mereka lewati.


Jibril menjawab:


''Itulah makam Masyitah, seorang wanita penghulu syurga.''


Dia adalah pengasuh anak Firaun, pemerintah yang kejam di Mesir yang mengaku dirinya Tuhan. Masyitah memiliki semangat dan jiwa keIslaman kuat hingga mampu mengenepikan keangkuhan Firaun. Kerana kekejaman Firaun, dia dan yang lainnya terpaksa menyembunyikan keimanan mereka.


Pada suatu hari, ketika Masyitah menyisir rambut puteri Firaun, tiba-tiba sikat itu terjatuh. Dengan tidak sengaja, dia menyebut nama Allah. Ketika sang puteri mendengarnya, bertanya kepada Masyitah, siapakah Allah itu? Masyitah pada awalnya enggan menjawab, tetapi setelah didesak berkali-kali, dia akhirnya memberitahu bahawa Allah adalah Tuhan Yang Esa dan Tuhan Sekalian Alam.




Puteri itu mengadu hingga menyebabkan Firaun sangat marah mengetahui Masyitah menyembah tuhan selain dirinya. Masyitah dipaksa Firaun agar mengakui dirinya (Firaun) sebagai Tuhan. Tetapi dengan penuh keberanian dia berkata:

"Tuhan aku dan Tuhan kamu adalah Allah."

Kata-kata tersebut menimbulkan kemarahan Firaun. Lalu dia memerintahkan menterinya, Hammam, agar membuat patung sapi dari tembaga dan diisi minyak untuk merebus Masyitah dan keluarganya.




Ketika tiba giliran bayinya dimasukkan ke patung sapi, Masyitah hampir mengaku kalah dan menyerah kepada keinginan Firaun kerana sangat sayang kepada anaknya. Tetapi dengan kehendak Allah terjadinya kejadian luar biasa.


Secara tiba-tiba bayi itu dengan fasih berkata:


"Wahai ibuku! Teruskanlah dan jangan menyerah kalah, sesungguhnya engkau di jalan yang benar."


Masyitah dan keluarganya mempertahankan keimanan mereka dengan mengatakan


''Allah Tuhan Yang Esa dan Firaun hanya manusia biasa''.


Lalu semuanya syahid dibunuh Firaun. Keberanian seorang wanita memperjuangkan kebenaran dan keimanan ini diperingati setiap tahun oleh seluruh manusia melalui peristiwa Israk dan Mikraj.


Dalam perjalanan terbabit Baginda diperlihatkan 10 jenis seksaan yang menimpa wanita hingga Rasulullah s.a.w menangis apabila mengenangkannya. Di antaranya perempuan yang digantung dengan rambut dan otak di kepalanya mendidih. Mereka adalah perempuan yang tidak mahu melindungi rambutnya dari pandangan lelaki lain.




Seksaan lain ialah perempuan yang digantung dengan lidah, tangannya dikeluarkan dari punggung dan minyak panas dituangkan ke dalam kerongkongnya. Mereka adalah perempuan yang suka menyakiti hati suami dengan perkataan.



Baginda juga melihat bagaimana perempuan digantung buah dadanya dari arah punggung dan air pohon zakum dituangkan ke dalam kerongkongnya. Mereka adalah perempuan yang menyusui anak orang lain tanpa izin dari suaminya.



Ada pula perempuan yang diikat kedua kakinya serta kedua tangannya sampai ke ubun-ubun, dililit oleh beberapa ekor ular dan kala jengking. Itu adalah balasan kepada perempuan yang mampu solat dan berpuasa, tetapi tidak mahu mengerjakannya, tidak wuduk dan tidak mahu mandi junub. Mereka sering keluar rumah tanpa izin suaminya dan tidak mandi bersuci setelah haid dan nifas.


Baginda kemudian melihat perempuan yang makan daging tubuhnya sendiri sedangkan di bawahnya ada api yang menyala. Golongan itu adalah perempuan yang berhias agar dilihat oleh lelaki lain dan suka menceritakan keburukan orang lain.


Baginda juga melihat perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting dari neraka. Mereka adalah perempuan yang suka membanggakan diri sendiri agar orang melihat perhiasannya.


Selain itu, baginda turut menyaksikan seksaan terhadap perempuan yang kepalanya seperti kepala babi dan badannya seperti keledai. Mereka suka mengadu domba dan sangat suka berdusta.


Ada juga perempuan yang Baginda lihat, wajahnya berbentuk anjing dan beberapa ekor ular serta kala jengking masuk ke dalam mulutnya lalu keluar melalui duburnya. Ia adalah akibat daripada perempuan yang suka marah kepada suaminya dan memfitnah orang lain.






myMetro

Sabtu, 25 Jun 2011

Dari Titik Peluh Sendiri









Dari Titik Peluh Sendiri


Hadith :

Dari Zubair bin Awwam r.a, dari nabi s.a.w sabdanya:”Apabila kamu menyiapkan seutas tali, lalu pergi mencari kayu api, kemudian dibawanya seikat kayu di punggungnya lalu dijualnya dan Allah memberi kecukupan bagi keinginannya, itulah yang lebih baik baginya daripada ia meminta-minta kepada orang ramai diberi ataupun tidak.”


(al-Bukhari)





Huraian


Orang yang berjaya ialah
orang yang mampu menempuh
berbagai rintangan dan cabaran dalam hidup.


Walau daripada mana
ceruk asal seseorang itu,
sekiranya dia rajin berusaha maka
kejayaan akan menjadi miliknya.


Bukankah rezeki
Allah S.W.T
ada di mana-mana.
Cuma yang bakal menentukan
hanyalah
‘mahu’ atau ‘tidak’
kerana kemalasan akan
menjunamkan seseorang itu
ke lembah kehinaan.


Begitu juga dengan sikap malu
hendaknya biarlah bertempat.
Kata orang malu bertanya sesat jalan,
malu makan perut lapar
dan malu dalam mencari rezeki alamat
hidup akan melarat.


Sesungguhnya Islam
memandang mulia
pada manusia yang bekerja
membanting tulang empat kerat
untuk mencari sesuap nasi atau rezeki
yang halal berbanding dengan mereka
yang hidup meminta-minta
daripada orang lain.




Zikir Dan Munajat





Zikir Dan Munajat


-Ust Ahmad Shazili










Ahad, 12 Jun 2011

Laillahaillallah





Bila hamba Allah mengucapkan Laillahaillallah maka keluarlah dari mulutnya yang mengucapkan perkataan yang mulia itu seekor burung hijau.




Maka burung hijau akan naik ke Arasy Allah dan berkicauanlah burung-burung tadi di bawah Arasy.




Melihat kejadian itu malaikat yang menjaga Arasy Allah memerintahkan kepada burung-burung tadi supaya diam tetapi tidak dipatuhi oleh mereka.




Oleh kerana arahan yang diberi tidak
dipatuhi, malaikat yang menjaga Arasy mengadap Allah SWT menceritakan kejadian itu.





Maka Allah memerintahkan malaikat tersebut supaya memberitahu burung-burung
supaya diam.




Apabila perintah itu diberitahu kepada mereka. Maka berkatalah burung-burung itu:




“Wahai malaikat yang menjaga Arasy Allah, kami boleh mendiamkan diri kami tetapi dengan satu permintaan."



Bertanya malaikat:




“Apakah permintaan itu?”.




Berkata burung-burung itu:




“Jika Allah ampunkan dosa-dosa orang yang mengucapkan kalimah Lailahaillallah sehingga terciptanya aku,barulah aku akan tidak membuat bising disini”.




Berkata malaikat itu:




”Baiklah , aku akan sampaikan kepada Allah."




Beredarlah malaikat dan menyembah Allah dan disampaikan permintaan tadi kepada Allah. Maka
Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang menerima permintaan tersebut.





Malaikat pun pergi berjumpa dengan burung-burung itu dan mengatakan bahawa
Allah telah menerima permintaan mereka.




Maka dengan segera mereka tidak membuat bising dan mereka bergantungan di Arasy Allah sambil berzikir dan memohon keampunan untuk orang yang mengucap Lailahaillallah tadi sehingga hari kiamat.





Oleh itu , kita manusia sepatutnya tidak telepaskan peluang yang diberi oleh Allah itu. dengan hanya mengucap kalimat yang disukai oleh Allah maka balasannya berterusan hingga hari kiamat.




Maha Suci Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.


Wallahu ‘ alam.






Sabtu, 11 Jun 2011

Wudhuk




Wudhuk



Hadith :



Dari Umar bin al-Khattab r.a katanya:

” Ada seorang lelaki berwudhuk tetapi
ada kakinya yang tidak terkena air selebar kuku.
Dan hal itu dilihat oleh Nabi s.a.w.
Disebabkannya baginda bersabda:

”Ulang kembali wudhukmu dengan sempurna
dan sebagus-bagusnya!”
Orang itu pun berwudhuk kembali
dan sesudah itu dia solat.”



(Muslim)








Huraian


Wudhuk mempunyai enam rukun dan syarat sah wudhuk bergantung kepada enam rukun tersebut. Jika tertinggal atau sengaja meninggalkan salah satu daripada rukun itu, maka wudhuk dikira tidak sah. Rukun-rukun wudhuk ialah:-


1. NIAT, iaitu diniatkan di dalam hati untuk mengambil wudhuk yang ertinya "Sahaja aku mengangkat hadath kecil kerana Allah Ta'ala".



2. MEMBASUH MUKA, mengalirkan air serta meratakannya keseluruh muka yang dibasuh, dari dahi sampai ke dagu (jika ada janggut hendaklah diratakan seluruhnya) dan dari telinga kanan hingga ke telinga kiri- disunatkan sebanyak 3 kali.



3. MEMBASUH KEDUA TANGAN HINGGA KE SIKU, mengalir dan meratakan air dari bahagian siku hingga ke hujung jari. Mulakan dari tangan kanan dahulu diikuti tangan kiri, juga dilakukan sebanyak - 3 kali.



4. MENYAPU AIR DI KEPALA iaitu menyapu kepala dengan air sekurang-kurangnya tiga helai rambut dan yang lebih baik ialah menyapu seluruh kepala. - 3 kali.


5. MEMBASUH KEDUA KAKI, mengalir dan meratakan air kepada dua kaki serta celah-celah jari kaki tumit hingga buku lali, mulakan sebelah kanan dahulu. - 3 kali.


6. TERTIB iaitu mengikut turutan, yang dahulu didahulukan dan yang kemudian dikemudiankan.







Jumaat, 10 Jun 2011

Kaya Harta Dan Kaya Ilmu




Kaya Harta Dan Kaya Ilmu


Hadith :

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Mas’ud r.a katanya:

“Nabi Muhammad SAW pernah bersabda :

” Janganlah ingin menjadi seperti orang lain
kecuali seperti dua orang ini.
Pertama, orang yang diberi Allah kekayaan
berlimpah ruah dan ia membelanjakannya
secara benar
(di jalan yang adil dan sesuai dengan perintah Allah).
Kedua, orang yang diberi Allah al-hikmah
dan ia berperangai sesuai dengannya
dan mengajarkannya kepada orang lain.”



(al-Bukhari)




Huraian


Setiap perbuatan ada matlamatnya masing-masing. Tetapi apa yang kita inginkan dalam hidup ini? Ilmu, wang atau selainnya? Perumpamaan orang yang kaya harta dan menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah seperti benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada setiap butir terdapat seratus biji.



Hakikatnya, kaya dan miskin akan menguji tahap keimanan seseorang. Tidak semestinya yang kaya kurang imannya dan yang miskin pula kuat imannya atau sebaliknya. Jika direnung manakah yang lebih utama, ilmu atau harta?



Tentu sekali ilmu kerana seperti kata sayidina Ali:



“Ilmu akan menjaga diri mu,
sementara harta adalah sebaliknya,
kamu yang harus menjaganya.”



Namun alangkah baiknya jika kita kaya kedua-duanya. Kaya harta dan kaya ilmu kerana kedua-dua mampu menaikkan kedudukan kita bukan sahaja di sisi manusia bahkan di sisi Allah SWT iaitu dengan cara memanfaatkan kurniaan Allah itu ke jalan yang diredhai-Nya.

Khamis, 9 Jun 2011

Meminta ampun dan taubat dengan ISTIGHFAR






Sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud:


"Sesiapa yang membaca:




Maksudnya:

Aku minta ampun daripada Allah yang tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain daripadaNya, yang hidup dan yang menguruskan makhlukNya dan aku bertaubat kepadaNya.



nescaya
Allah ampunkan dosanya
sekalipun dia telah lari
dari medan peperangan”.




Sabda Rasulullah S.A.W
yang bermaksud:





Demi Allah,
sesungguhnya aku
meminta ampun

dan bertaubat kepadaNya
setiap hari

lebih dari 70 kali.



Sabdanya yang bermaksud:




Wahai manusia,
Bertaubatlah kamu
kepada Allah!
Sesungguhnya Aku
bertaubat kepadaNya
setiap hari 100 kali.







Sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud:


Waktu yang paling hampir
antara Allah dengan hambanya
ialah pada akhir malam.
Kalau kamu mampu
untuk berzikir kepada Allah
pada waktu itu
hendaklah kamu lakukan.



Sabdanya yang bermaksud:



Keadaan yang paling hampir
antara seorang hamba dengan Tuhannya ialah sewaktu dia sujud.
Maka perbanyakkan doa pada waktu itu.



Keutamaan ISTIGHFAR




Dari Al Aghor Al Muzani Radhiyallahu ‘anhu,

bahwa Rasulullaah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam bersabda:



“Bahwasanya terkadang timbul perasaan yang kurang baik dalam hati dan aku membaca istighfar (mohon ampun) kepada Allah seratus kali dalam sehari”.

(HR. Muslim)




Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

Saya mendengar Rasulullaah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam bersabda:

“Demi Allah, sesungguhnya aku mohon ampun dan bertaubat kepada Allah lebih dari tujuh puluh kali dalam sehari”.

(HR. Bukhari)





Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu,

bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi

wasallam bersabda:



“Demi Dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya, seandainya kalian tidak berbuat dosa, nescaya Allah akan menghilangkan kalian dari muka bumi dan Allah akan mendatangkan suatu kaum lain yang berbuat dosa, lalu beristighfar (memohon ampun) kepada Allah Ta’ala. Dan Allah mengampuni mereka”.

(HR. Muslim)





Dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata:

“Kami menghitung Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam

membaca :

“Robbighfirlii watub ‘alaiyya innaka antat tawwaaburrohiim” (Ya Tuhan, ampunilah aku dan terimalah taubatku. Sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang) ..sebanyak seratus kali dalam satu majlis”.

(HR. Abu Dawud & At Tirmidzi)





Dari Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu ‘anhuma,

bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa membiasakan beristighfar, maka Allah melapangkan kesempitannya dan memudahkan segala kesulitannya dan memberi rezeki kepadanya dari arah yang tiada disangka-sangka”.

(HR. Abu Dawud)





Dari Ibnu Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu,

bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam bersabda:

“Barangsiapa yang berdoa: “Astaghfirullaahalladzii laa ilaaha illa huwal hayyul qoyyuum wa atuubu ilaihi” (Saya mohon ampun kepada Allah Dzat yang tidak ada sesembahan yang benar melainkan Dia yang Maha Hidup, lagi terus-menerus mengurus makhluk-Nya dan saya bertaubat kepada-Nya), maka diampunilah dosa-dosanya walaupun lari dari perang”.

(HR. Abu Dawud, At Tirmidzi & Al Hakim, Berkata Al Imam An Nawawi: hadits ini shahih berdasarkan syarat Al Bukhari & Muslim)





Penjelasan Syaikh Muhammad Bin Shalih Al ‘Utsaimin Rahimahullah berkenaan dengan riwayat-riwayat di atas:


Berkata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam, sebagaimana yang diriwayatkan Al Aghor Al Muzani Radhiyallahu ‘anhu:

(“Bahwasanya terkadang timbul perasaan yang kurang baik dalam hati”) yakni sesuatu yang membuat kalut pikiran dan perasaan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam (“dan aku membaca istighfar (mohon ampun) kepada Allah seratus kali dalam sehari”) kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam mengucapkan istighfar (astaghfirullah) dalam sehari sebanyak seratus kali.



Perhatikan perangai Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam diatas, padahal Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah mengampuni dosa-dosa beliau Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam yang telah lalu dan yang akan datang, namun Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam tetap beristighfar memohon ampun kepada Allah.



Maka bagaimana dengan kita?

Dimana kita memiliki hati yang keras, bahkan mati dan tidak terlintas rasa kurang baik dalam hati serta pikiran ketika melakukan dosa-dosa dan pelanggaran. Dan sungguh engkau akan dapati manusia sangat sedikit untuk menaruh perhatian dalam masalah ini. Oleh karena itu sudah semestinya bagi manusia meneladani perangai Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam yang mulia, yakni dengan banyak beristighfar sebagaimana yang dinyatakan Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhuma, “Kami menghitung Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam membaca :




Robbighfirlii watub ‘alaiyya innaka antat tawwaaburrohiim” (Ya Tuhan, ampunilah aku dan terimalah taubatku. Sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang) ..sebanyak seratus kali dalam satu majlis”.

(HR. Abu Dawud & At Tirmidzi)






Demikian yang diamalkan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa aalihi wasallam, dan itu merupakan suatu kenikmatan dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala atas hamba-Nya ketika si hamba terpedaya untuk berbuat dosa dan kemudian beristighfar memohon ampun kepada Allah.





“Demi Dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya, seandainya kalian tidak berbuat dosa, niscaya Allah akan menghilangkan kalian dari muka bumi dan Allah akan mendatangkan suatu kaum lain yang berbuat dosa, lalu beristighfar (memohon ampun) kepada Allah Ta’ala. Dan Allah mengampuni mereka”.

(HR. Muslim)





Riwayat diatas memberikan motivasi bagi manusia, agar mau bersungguh-sungguh dalam beristighfar dan memperbanyaknya. Karena dengan sebab itu manusia dapat mencapai derajat orang-orang yang suka beristighfar kepada Allah ‘Azza Wa Jalla. Sebagaimana yang dinyatakan Abu Dawud dalam Sunan-nya:



“Barangsiapa membiasakan beristighfar, maka Allah melapangkan kesempitannya dan memudahkan segala kesulitannya dan memberi rezeki kepadanya dari arah yang tiada disangka-sangka”.




(Barangsiapa membiasakan beristighfar) yakni dalam keadaan terus-menerus beristighfar dan memperbanyaknya, maka akan menjadi sebab untuk melapangkan kesempitan dalam hidupnya dan memudahkan segala kesulitannya serta memberi rizki kepadanya dari arah yang tiada disangka-sangka.




Hadits-hadits yang berkenaan dengan keutamaan Istighfar dan pujian serta motivasi bagi pelakunya sangatlah banyak. Maka wajib atasmu wahai saudaraku untuk memperbanyak istighfar. Yang paling banyak diucapkan:




Allahummaghghfirli (Ya Allah ampunilah aku), Allahummarhamni (Ya Allah rahmatilah aku), Astaghfirullaaha wa atuubu ‘ilaih (Aku memohon ampun kepada Allah dan bertaubat kepada-Nya) dan lafadz-lafadz yang semisalnya. Semoga pada hari kiamat kelak engkau berjumpa dengan Allah dalam keadaan dijawab permohonanmu, dan Allah mengampunimu.

Wallahul muwaffiq.





Syaikh Muhammad Bin Shalih Al 'Utsaimin Rahimahullaah


Syarh Riyadhus Shalihin, Hal. 559 - 560


Alih Bahasa : Fikri Abul Hasan


Rabu, 8 Jun 2011

Kisah Perompak Jalanan



Kisah bulan Rejab......


Satu ketika di zaman Nabi S.A.W, terdapat seorang perompak jalanan yang terkenal. Apabila lelaki tersebut meningggal dunia anak perempuannya tidak menemui seorang pun yang boleh membantunya menguruskan jenazah ayahnya.


Allah telah berfirman

kepada Nabi Muhammad S.A.W dan berkata,

"Ya Habibi ya Muhammad!
Wahai kekasih Ku Nabi S.A.W,
hari ini seorang daripada wali Ku
telah meninggal dunia.
Kamu mesti pergi dan memandikannya,
mengkafankannya, menyembahyangkkanya
serta mengkebumikannya."



Dengan serta merta, Nabi S.A.W
memanggil Saidina Abu Bakar as-Siddiq dan berkata,

"Wahai Abu Bakar,
kita perlu pergi dan dapatkan ‘lelaki’ tersebut.



Abu Bakar berkata,

"Ya Rasulullah,
kamu pernah berkata yang kamu tidak akan
mengkebumikan lelaki tersebut
di tanah perkuburan orang Islam,
dia bukan seorang muslim!"



Nabi S.A.W berkata,

"Tidak, tinggalkan persoalan Muslim.
Allah memberitahuku hari ini
yang lelaki tersebut adalah seorang wali!"



Nabi S.A.W pergi dengan sahabat-sahabatnya.
Kemudian, baginda membersihkannya, memandikannya,
mengkafankannya, menyembahyangkannya dan seterusnya
membawa jenazah untuk dikebumikan.



Saidina Abu Bakar, Nabi S.A.W. dengan sendirinya
pergi bertanyakan apa yang telah dilakukannya
semasa hayatnya:


"Wahai anakku,
sila ceritakan kepadaku
bagaimanakah kehidupan ayahmu."




Anak perempuan lelaki tersebut berkata,


"Wahai Rasulullah,
aku begitu malu dengan apa yang akan
aku ceritakan kepada kamu.
Ayahku seorang perompak, seorang pembunuh.
Aku tidak pernah melihat dia
melakukan sebarang kebaikan.
Dia akan merompak dan mencuri
siang dan malam kecuali satu bulan.
Setiap tahun, apabila datang bulan Rejab
-bulan Allah , ayahku akan duduk bersendirian
dan membaca doa siang dan malam,
menangis dan membaca,
kecuali keluar untuk makan dan membersihkan diri.
Apabila bulan Rejab berakhir,
dia akan bangun dan berkata,
bulan Allah telah tamat,
sekarang untuk menggembirakanku
aku akan kembali merompak dan mencuri
untuk 11 bulan yang akan datang.




Allah telah berkata kepada Nabi S.A.W.,


"Wahai Nabi yang Kucintai,
orang itu telah datang dan
memohon keampunan dari Ku
di dalam bulan yang sangat berharga.
Oleh sebab itu,
kerana dia berkorban sekurang-kurangnya
satu bulan dalam setahun untuk Ku,
Aku ampunkan semua kesalahannya,
dan aku tukarkan semua dosanya kepada ganjaran.
Kerana dia mempunyai terlalu banyak dosa,
sekarang dia mempunyai banyak ganjaran,
dan dia kini menjadi wali besar."



Kerana satu doa, Allah jadikan seseorang
yang tidak pernah beribadat sepanjang hidupnya
menjadi wali.





Inilah doanya…










Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.




Aku memohon ampun kepada Allah,
Yang Maha Agung,
yang tiada Tuhan melainkan Dia,
yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri Sendiri.
Aku bertaubat kepada-Nya
dari semua perbuatan durhaka dan dosa.
Aku bertaubat kepada-Nya
dari semua ucapan, perbuatan, pendengaran,
penglihatan, dan fikiran yang dibenci Allah.




Ya Allah,
sesungguhnya aku memohon ampun
atas dosa yang telah aku kerjakan
di masa lalu maupun yang mungkin
akan aku kerjakan di masa yang akan datang,
dosa yang disebabkan
kerana aku melanggar batas-batas ajaran agama,
dosa yang aku sembunyikan atau
yang aku tampakkan,
serta dosa yang Engkau lebih mengetahuinya
daripada aku sendiri.
Engkau Yang Maha Mendahulukan
lagi Maha Mengakhirkan,
dan Engkau Maha Kuasa
atas segala sesuatu.




Ya Allah,
sesungguhnya aku memohon ampunan
atas setiap dosa yang aku lakukan
kembali setelah aku bertaubat kepada-Mu.
Aku memohon ampun atas suatu amalan
yang aku maksudkan untuk-Mu,
Yang Maha Mulia,
tetapi aku telah mencampurkan amalan tersebut
dengan sesuatu yang tidak Engkau redhai.
Aku memohon ampun atas janjiku kepada-Mu
yang kemudian aku khianati.
Aku mohon ampun atas perbuatan
yang mengikuti hawa nafsu
yang sebelumnya aku kira merupakan
keringanan dari-Mu,
padahal terlarang menurut-Mu.



Aku memohon ampun kerana
kenikmatan-kenikmatan yang telah Engkau berikan
kepadaku telah aku manfaatkan
untuk kedurhakaan.
Aku memohon ampun atas segala dosaku
yang tidak ada yang dapat menghapuskannya
selain Engkau dan tidak ada yang mengetahuinya selain Engkau.
Tidak ada sesuatu pun yang akan mampu
menghapuskan dosaku kecuali
dengan rahmat dan kemurahan-Mu.
Dan tidak ada sesuatu pun yang dapat
menyelamatkanku dari dosa
kecuali dengan ampunan-Mu.




Aku memohon ampun kepada-Mu
untuk setiap pelanggaran sumpah
yang telah aku ucapkan,
padahal aku telah terikat
dengan sumpah itu di sisi-Mu.
Aku memohon ampun kepada-Mu,
wahai Dzat yang tiada Tuhan selain Engkau.
Maha Suci Engkau,
sesungguhnya aku termasuk ke dalam
golongan orang-orang yang zalim.



Aku memohon ampun kepada-Mu,
wahai Dzat yang tiada Tuhan selain Engkau,
Yang Maha Mengetahui yang ghaib
maupun yang tampak dari setiap kejahatan
yang aku perbuat di terangnya siang
maupun gelapnya malam,
kejahatan di saat makhluk-Mu
penuh dengan kesibukan maupun senggang,
yang tersembunyi maupun terang-terangan,
dan Engkau melihatku ketika aku melakukannya.




Engkau Maha Melihat
kesalahan dan kedurhakaan
yang pernah aku lakukan,
baik kerana kesengajaan,
kesalahan, maupun lupa.




Wahai Yang Maha Penyantun lagi Maha Mulia.
Aku memohon ampun,
Wahai Dzat yang tiada Tuhan selain Engkau,
Maha Suci Engkau,
sesungguhnya aku termasuk ke dalam golongan
orang-orang yang zalim.
Wahai Tuhan,
ampunilah aku, kasihilah aku dan terimalah taubatku,
kerana Engkaulah Yang Maha Penyayang
diantara para penyayang.
Ya Allah,
aku memohon ampun untuk setiap kali aku
meninggalkan kewajiban yang telah Engkau
wajibkan kepadaku untuk mengamalkannya
sepanjang malam dan siang kerana sengaja,
salah, lupa, atau lalai, padahal aku
akan dimintai pertanggungjawaban
terhadap kewajiban tersebut.
Aku memohon ampun
kerana berulang kali meninggalkan
sebahagian atau seluruh sunnah Nabi Muhammad SAW
—junjungan para Rasul dan penutup para nabi--
kerana lalai, malas, bodoh, atau lengah,
sedikit maupun banyak.





Dan aku memohon ampun kepada-Mu,
wahai Dzat yang tiada Tuhan selain Engkau,
Tuhan semesta alam.
Kepunyaan-Mu segala kerajaan,
milik-Mu segala pujian,
dan bagi-Mu ucapan syukur.
Cukuplah Engkau bagi kami,
yang menjadi sebaik-baik Pemelihara,
Pelindung dan Penolong bagi kami.
Tidak ada kemampuan dan kekuatan
melainkan yang berasal dari Allah,
Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung.





Semoga Allah melimpahkan selawat dan kesejahteraan
sebanyak-banyaknya kepada junjungan kami,
Nabi Muhammad SAW, beserta keluarga dan sahabatnya.
Segala puji hanya milik Allah,
Tuhan semesta alam.












LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...